Friday, 24 May 2024

Search

Friday, 24 May 2024

Search

PLN IP Bakal Genjot Perdagangan Karbon

JAKARTA – PLN Indonesia Power Mendukung Pemerintah untuk Mencapai Target Kontribusi Nasional atau Nationally Determined Contribution (NDC) Melalui Carbon Trading

PLN Indonesia Power (PLN IP) ikut berpartisipasi dalam penurunan emisi dan mengakselerasi transisi energi, lewat perdagangan karbon atau carbon trading. PLN IP menargetkan penjualan dua kali lipat pada tahun-tahun berikutnya dibandingkan 2023.

Direktur Utama PLN Indonesia Power Edwin Nugraha Putra mengatakan carbon trading merupakan inovasi bisnis PLN yang dapat mendukung pencapaian Net Zero Emission (NZE) pada 2060. PLN Indonesia Power juga telah menerapkannya, ditandai dengan diperolehnya verifikasi nilai emisi Gas Rumah Kaca dari Lembaga Validasi dan Verifikasi Gas Rumah Kaca (GRK) independent terakreditasi Sucofindo di sejumlah Unit Pembangkit PLN IP. “Carbon trading menjadi pengembangan bisnis beyond KWh yang juga dapat menekan emisi karbon,” kata Edwin.

Edwin mengungkapkan, sepanjang 2023 carbon trading PLN Indonesia Power telah mencapai 2.428.203 ton CO2 dan akan meningkat dua kali lipat pada tahun-tahun selanjutnya. “Target carbon trading pada tahun-tahun yang akan datang yaitu dua kali lipat dari tahun 2023,” ucap Edwin.

Unit pembangkit PLN Indonesia Power yang berkontribusi pada carbon trading tahun 2023 ada 10 Unit Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU). Diantaranya PLTU Suralaya, PLTU Banten 1 Suralaya, PLTU Adipala, PLTU Ombilin, PLTU Labuan, PLTU Pangkalan Susu, PLTU Lontar, PLTU Pelabuhan Ratu, PLTU Labuan Angin dan PLTU Teluk Sirih. “PLTU Suralaya menjadi penyumbang penurunan karbon terbesar yaitu sekitar 1,5 juta ton CO2,” ujarnya.

Menurut Edwin, capaian dan target carbon trading PLN IP ini untuk membantu Pemerintah dalam mencapai Target Kontribusi Nasional atau Nationally Determined Contribution (NDC) pada tahun 2030 dan Net Zero Emissions 2060.

“Dengan dilaksanakannya carbon trading oleh PLN Indonesia Power maka kami berkontribusi dalam menekan laju perubahan iklim dan kerusakan lingkungan, hal ini juga selaras dengan berbagai upaya pemerintah,” tutup Edwin.

PLN Indonesia Power juga berupaya untuk terus meningkatkan penurunan emisi Gas Rumah Kaca (GRK) secara nasional melalui kolaborasi dengan berbagai pihak dan membuka kesempatan kerjasama dalam perdagangan karbon.***

Vitus DP

Berita Terbaru

Baca juga:

Follow International Media