Monday, 04 March 2024

Search

Monday, 04 March 2024

Search

Pemimpin Komunis Terakhir Jerman Timur Meninggal Dunia

Hans Modrow

BERLIN – Hans Modrow yang menjabat sebagai pemimpin komunis terakhir Jerman Timur meninggal dunia pada Sabtu (11/2) pagi. Dia meninggal dalam usia 95 tahun.
“Seluruh jalan damai untuk membangun persatuan Jerman justru merupakan pencapaian istimewanya. Itu akan tetap menjadi warisan politiknya,” tulis Partai Kiri di Twitter.
Seorang komunis yang berpikiran reformatif ini mengambil alih Jerman Timur tidak lama setelah Tembok Berlin runtuh dan mengundang kekuatan oposisi ke dalam pemerintahan. Namun, dia tidak dapat memperlambat momentum untuk reunifikasi Jerman.
Sejak 1973, Modrow menjabat sebagai ketua partai komunis di Dresden hingga 16 tahun. Dia membangun reputasi sebagai tokoh anti kemapanan dengan menolak tunjangan pesta dan bersikeras tinggal di apartemen biasa.
Modrow menghindari jabatan di kepemimpinan puncak Jerman Timur sampai akhirnya diangkat menjadi perdana menteri pada November 1989, beberapa hari setelah jatuhnya Tembok Berlin. Ketika pemimpin garis keras Egon Krenz dan Politbiro yang berkuasa mengundurkan diri pada awal Desember, Modrow muncul sebagai tokoh politik top Jerman Timur.
Tapi komunis tidak dapat lagi mengambil keputusan sendiri. Bulan berikutnya, Modrow setuju untuk berbagi kekuasaan dengan oposisi yang semakin vokal dan meningkatkan pemilihan bebas pertama di Jerman Timur hingga Maret 1990, di tengah meningkatnya kerusuhan.
Bahkan ketika unjuk rasa pro-demokrasi dengan cepat berubah menjadi pro-unifikasi, komunis pada awalnya menentang pembicaraan tentang reunifikasi.
Namun, pada Februari 1990, Modrow mendesak pembicaraan dengan Jerman Barat menuju “tanah air bersatu” yang pada akhirnya akan independen dari blok militer dan diatur oleh parlemen bersama di Berlin.
Modrow memimpin kampanye pemilihan dengan partai komunis yang ditata ulang, Partai Sosialisme Demokratik (PDS). Namun popularitas pribadinya tidak cukup untuk mencegah sebagai partai terkuat ketiga, dengan dukungan 16 persen.
Pemenang pemilihan itu adalah aliansi partai-partai konservatif yang menginginkan reunifikasi cepat dan didukung oleh pemerintah pemimpin Jerman Barat Helmut Kohl. Jerman bersatu kembali di bawah kepemimpinan Kohl dan sebagai anggota NATO pada 3 Oktober 1990, kurang dari setahun setelah jatuhnya Tembok Berlin.
Modrow menjadi anggota parlemen bersatu sampai 1994 dan ketua kehormatan PDS pasca-komunis, pendahulu oposisi Partai Kiri saat ini. Dari 1999 hingga 2004, dia adalah anggota Parlemen Eropa.
Masa lalu Modrow di bawah pemerintahan komunis garis keras membawanya ke pengadilan beberapa tahun setelah reunifikasi. Pada 1995, pengadilan menghukumnya karena menghasut pemalsuan hasil pemilu lokal Mei 1989 di Dresden. Itu memberinya hukuman percobaan sembilan bulan dan denda.
Modrow mengklaim bahwa persidangan tersebut bermotivasi politik dan menegaskan bahwa hasilnya akan memperburuk perpecahan antara Jerman Timur dan Jerman Barat. Pengacaranya berpendapat, bahwa dia telah menebus ketidakadilan sebelumnya dengan mengawasi pemilihan bebas sebagai perdana menteri.
Pada kemudian hari, Modrow bertugas di dewan tetua partai Kiri. “Hans adalah seorang sosialis yang sangat tulus dan agresif. Sampai usia tua dia adalah penasihat penting di partai kami, yang kebijaksanaannya akan dirindukan,” ujar Ketua kelompok parlementer Partai Kiri Dietmar Bartsch.

Frans C. Gultom

Berita Terbaru

Baca juga:

Follow International Media