Tujuh Orang Meninggal di Inggris Setelah Terima Vaksin AstraZeneca

LONDON(IM)- Tujuh orang di Inggris dilaporkan meninggal dunia karena pembekuan darah setelah menerima vaksin Covid-19 buatan AstraZeneca . Meski demikian, The Medicines and Healthcare Regulatory Agency, atau MHRA tetap mendesak warga untuk menerima vaksin itu.
MHRA mengatakan, tidak jelas apakah suntikan vaksin itu yang menyebabkan pembekuan dan bahwa tinjauan ketat terhadap laporan tentang jenis pembekuan darah yang langka, dan spesifik sedang berlangsung.
Secara total, MHRA mengatakan telah mengidentifikasi 30 kasus kejadian pembekuan darah langka dari total 18,1 juta dosis AstraZeneca yang diberikan hingga saat ini.
“Risiko yang terkait dengan jenis pembekuan darah ini sangat kecil,” ucapJune Raine, kepala eksekutif badan tersebut, seperti dilansir Al Arabiya pada Minggu (4/4).
“Manfaat vaksin Covid-19 AstraZeneca dalam mencegah infeksi CovidD-19 dan komplikasinya lebih besar daripada risikonya dan masyarakat harus tetap menerima vaksin itu,” sambungnya.
Kekhawatiran atas vaksin AstraZeneca telah mendorong beberapa negara termasuk Kanada, Prancis, Jerman, dan Belanda untuk membatasi penggunaannya untuk orang tua.Baca juga: 17 Negara Larang Penggunaan Vaksin AstraZeneca, Kominfo: Hoaks
Inggris, yang telah meluncurkan vaksin virus korona lebih cepat daripada negara Eropa lainnya, sangat bergantung pada vaksin AstraZeneca, yang dikembangkan oleh para ilmuwan di Universitas Oxford.
London juga menggunakan vaksin yang dikembangkan oleh Pfizer-BioNTech. Di mana, hingga saat ini MRHA belum mendapat adanya laporan pembekuan darah dari warga yang menerima vaksin Pfizer-BioNTech.
Sebelumnya, pemerintahan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden menghentikan operasional pabrik manufaktur di Baltimore yang merusak 15 juta dosis vaksin Covid-19 Johnson & Johnson. Dalam laporannya, New York Times menyebut, penghentian produksi ini hanya dilakukan untuk vaksin AstraZeneca.
Sabtu (3/4), berdasarkan laporan, penghentian tersebut terkait kecerobohan pabrik tersebut dalam mencampur bahan untuk vaksin yang akhirnya merusak sekitar 15 juta dosis vaksin Covid-19 Johnson & Johnson.
Pabrik yang dikelola perusahaan biofarmasi Emergent BioSolutions ini sebelumnya menjadi mitra untuk memproduksi vaksin Johnson & Johnson dan AstraZeneca.
Badan Administrasi AS pun telah menetapkan Johnson & Johnson yang bertanggung jawab atas pabrik yang bermasalah itu.
Layanan Kesehatan dan Kemanusiaan AS pun berniat menjadikan pabrik Emergent BioSolutions tersebut hanya dikhususkan untuk membuat vaksin dosis tunggal Johnson & Johnson. Ini dimaksudkan untuk menghindari percampuran bahan baku di masa depan, menurut laporan tersebut, yang mengutip dua pejabat senior kesehatan federal.
Johnson & Johnson mengatakan pihaknya “memikul tanggung jawab penuh”, mengkonfirmasikan perubahan tersebut, tambah laporan New York Times yang dikutip Reuters.***

Frans Gultom

Frans Gultom

Tulis Komentar

WhatsApp