Studi Temukan Hubungan Konsumsi Daging Olahan dengan Risiko Demensia

JAKARTA (IM)- Sebuah studi terbaru menemukan bahwa makan hanya satu rasher daging asap sehari dapat meningkatkan peluang terkena penyakit sebesar 44%. Studi ini diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition.
Ilmuwan dari Kelompok Epidemiologi Nutrisi Universitas Leeds menggunakan data dari 500.000 orang. Ditemukan bahwa mengonsumsi 25 gram porsi daging olahan sehari, setara dengan satu rasher bacon, dikaitkan dengan peningkatan risiko 44% terkena penyakit.
Namun, pecinta daging tidak perlu khawatir, karena temuan mereka juga menunjukkan bahwa makan beberapa daging merah yang tidak diolah, seperti daging sapi atau daging sapi muda, bisa menjadi pelindung. Pasalnya, orang yang mengonsumsi 50 gram sehari memiliki kemungkinan 19% lebih kecil mengembangkan demensia.
Para peneliti sedang mengeksplorasi hubungan potensial antara konsumsi daging dan perkembangan demensia, suatu kondisi kesehatan yang memengaruhi 5% hingga 8% dari usia 60-an di seluruh dunia.
“Di seluruh dunia, prevalensi demensia meningkat dan pola makan sebagai faktor yang dapat dimodifikasi dapat berperan. Penelitian kami menambah bukti yang menghubungkan konsumsi daging olahan dengan peningkatan risiko berbagai penyakit tidak menular,” kata Peneliti Utama Huifeng Zhang, mahasiswa PhD dari Fakultas Ilmu dan Nutrisi Pangan Universitas Leeds, seperti dikutip dari laman Times Now News.
Tim tersebut mempelajari data yang disediakan oleh UK Biobank, database yang berisi informasi genetik dan kesehatan mendalam dari setengah juta peserta asal Inggris berusia 40-69 tahun, untuk menyelidiki hubungan antara mengonsumsi berbagai jenis daging dan risiko pengembangan demensia. Data ini mencakup seberapa sering peserta mengonsumsi berbagai jenis daging, dengan enam pilihan dari tidak pernah menjadi satu kali atau lebih setiap hari, dikumpulkan pada 2006-2010 oleh UK Biobank.
Studi tersebut tidak secara khusus menilai dampak pola makan vegetarian atau vegan terhadap risiko demensia, tetapi termasuk data dari orang-orang yang mengatakan mereka tidak makan daging merah. Di antara peserta, 2.896 kasus demensia muncul selama rata-rata delapan tahun masa tindak lanjut. Orang-orang ini umumnya lebih tua, lebih miskin secara ekonomi, kurang berpendidikan, lebih cenderung merokok, kurang aktif secara fisik, lebih mungkin memiliki riwayat stroke dan riwayat demensia keluarga, serta lebih cenderung menjadi pembawa gen yang sangat terkait dengan demensia.
Lebih banyak pria daripada wanita yang didiagnosis dengan demensia dalam penelitian. Beberapa orang 3-6 kali lebih mengembangkan demensia karena faktor genetik, tetapi temuan menunjukkan risiko dari makan daging olahan tetap sama terlepas apakah seseorang secara genetik cenderung untuk mengembangkan penyakit tersebut atau tidak.
Mereka yang mengonsumsi daging olahan dalam jumlah yang lebih tinggi cenderung berjenis kelamin laki-laki, berpendidikan rendah, perokok, kelebihan berat badan atau obesitas, memiliki asupan sayur dan buah yang lebih rendah, serta memiliki asupan energi, protein, dan lemak yang lebih tinggi (termasuk lemak jenuh).
“Konfirmasi lebih lanjut diperlukan, tetapi pengaruhnya terkait dengan pedoman makan sehat saat ini yang menyarankan asupan rendah daging merah yang tidak diolah dapat bermanfaat bagi kesehatan,” jelas Zhang.***

Frans Gultom

Frans Gultom

Tulis Komentar

WhatsApp