Thursday, 18 April 2024

Search

Thursday, 18 April 2024

Search

Setelah Izil Azhar Ditangkap KPK, Masih Ada 4 Tersangka yang Masih Buron

Mantan petinggi Gerakan Aceh Merdeka (GAM), Izil Azhar pakai rompi orange).

JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akhirnya menangkap Izil Azhar alias Ayah Merin yang telah buron lebih dari 4 tahun.

Izil Azhar merupakan tersangka penerima gratifikasi bersama-sama dengan mantan Gubernur Aceh, Irwandi Yusuf. Izil Azhar ditangkap di daerah Banda Aceh, Selasa (24/1).

Ketua KPK, Firli Bahuri menegaskan, penangkapan Izil Azhar merupakan komitmen lembaga antirasuah dalam memburu para buronan. Hingga saat ini, kata Firli, KPK telah menangkap 17 dari total 21 buronan. Tersisa empat buronan KPK yang saat ini masih dalam pencarian.

“Dengan penangkapan itu, DPO yang telah berhasil ditangkap ataupun menyerahkan diri ke KPK berjumlah 17 dari total 21 orang yang telah dimasukkan dalam DPO, sejak berdirinya KPK,” kata Firli melalui pesan singkat kepada wartawan, Jumat (27/1).

Setelah Izil Azhar ditangkap,  maka masih tersia 4 tersangka lagi yang masih buron. Berikut datanya:

1.Kirana Kotama alias Thay Ming, telah masuk dalam Daftar Pencarian Orang (DPO) KPK sejak 15 Juni 2017. Kirana Kotama ditetapkan sebagai tersangka dalam perkara dugaan suap terkait pengadaan pada PT. PAL.

2. Harun Masiku, telah masuk dalam DPO KPK sejak 17 Januari 2020. Harun Masiku ditetapkan sebagai tersangka dalam perkara suap terkait penetapan anggota DPR RI terpilih 2019-2024 di Komisi Pemilihan Umum (KPU).

3. Paulus Tannos alias Thian Po Tjhin, telah masuk dalam DPO KPK sejak 19 Oktober 2021. Paulus Tannos ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus korupsi terkait pengadaan paket KTP Elektronik Tahun 2011 sampai 2013 pada Kementerian Dalam Negeri.

4. Ricky Ham Pagawak, telah masuk dalam DPO KPK sejak 15 Juli 2022. Ricky Pagawak ditetapkan sebagai tersangka dalam perkara dugaan suap terkait proyek pengadaan barang/jasa di Kabupaten Mamberamo Tengah serta penerimaan lainnya.

Firli mengatakan bahwa pihaknya telah berkoordinasi dengan berbagai pihak. Termasuk, jajaran kepolisian di Indonesia maupun organisasi polisi internasional (interpol). Sebab diduga, terdapat buronan yang melarikan diri ke luar negeri. “Dalam pencarian keempat DPO tersebut, KPK memastikan terus berkoordinasi dengan aparat penegak hukum dan lembaga terkait lainnya, baik di dalam maupun luar negeri,” katanya. ***

Osmar Siahaan

Berita Terbaru

Baca juga:

Follow International Media