International Media

Jumat, 30 September 2022

Jumat, 30 September 2022

Serukan Vladimir Putin Digulingkan dan Diadili, 5 Pejabat Rusia Ditangkap

Presiden Rusia, Vladimir Putin

MOSKOW(IM) – Polisi Rusia menangkap lima dari tujuh pejabat Parlemen lokal yang menyerukan Parlemen pusat atau Duma Negara menggulingkan Presiden Vladimir Putin . Mereka juga mendesak pihak berwenang menangkap dan mengadili sang presiden atas perangnya di Ukraina.
Menurut para politisi yang ditangkap itu, Putin harus didakwa dengan pengkhianatan atas keputusannya meluncurkan invasi ke Ukraina, yang telah menyebabkan bencana bagi Rusia dan kepentingan negara.
Mengutip laporan RFERL, Sabtu (10/9), tujuh anggota Parlemen di kota St Petersburg telah dipanggil oleh polisi setelah mereka menuntut Duma Negara memecat Putin.
Tujuh anggota Parlemen dari distrik kota Smolny, St Petersburg, menerima panggilan pengadilan melalui layanan pesan singkat (SMS) pada tanggal 8 September, memerintahkan mereka untuk datang ke kantor polisi pada hari berikutnyaguna mengisi protokol dengan tuduhan mendiskreditkan Angkatan Bersenjata Rusia.
Hanya lima dari mereka yang mengindahkan perintah pengadilan. Dua lainnya tidak diketahui tentang keputusannya.
“Fakta bahwa beberapa deputi kota di St Petersburg, kampung halaman Putin, maju menuduh [dia] melakukan pengkhianatan dan menyerukan pemecatannya sangat signifikan,” kata Rebekah Koffler, mantan perwira intelijen DIA dan penulis “Putin’s Playbook” kepada Fox News Digital.
“Mereka tahu hukumannya akan berat. Mereka dapat dengan mudah menghadapi hukuman mati berdasarkan hukum Federal Rusia. Pentingnya tindakan pembangkangan dan perbedaan pendapat oleh segelintir pejabat Rusia ini tidak mungkin dilebih-lebihkan,” ujarnya.
Para deputi meminta dewan pemerintahan pusat yang dikenal sebagai Duma untuk menghukum Putin atas kematian personel militer Rusia yang tak terhitung jumlahnya, mendorong sanksi ekonomi dari negara lain, memotivasi NATO untuk memperluas dan memimpin Ukraina untuk membangun kekuatan militernya.
Poin pertama mereka adalah bahwa presiden disalahkan atas hilangnya tentara, menurut surat kabar Rusia Kommersant.
Masalah kedua adalah ekonomi. Para deputi menunjuk pada penarikan investor dari Rusia dan “brain drain”. Kelompok pejabat lokal itu juga menganggap Putin bertanggung jawab langsung karena mendorong Finlandia dan Swedia yang sebelumnya netral untuk bergabung dengan NATO, sehingga meningkatkan kekuatan dan kehadiran aliansi di sepanjang perbatasan Rusia.
Serangan Ukraina terhadap Rusia di wilayah Donbas timur yang diperebutkan telah melihat perubahan keberuntungan yang tajam. Militer Ukraina maju 30 mil hanya dalam tiga hari sejak 1 September, menandai kemajuan signifikan selama serangan besar.
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky juga mengklaim bahwa militernya berhasil merebut kembali hampir 400 mil persegi wilayah yang dikuasai Rusia selama beberapa bulan terakhir. Sedangkan Rusia dilaporkan telah menderita kerugian yang signifikan selama kampanye militernya. Direktur CIA William Burns dan kepala intelijen Inggris Sir Ronald Moore pada Juli mengatakan mereka yakin Rusia telah kehilangan sekitar 15.000 tentara, dengan “mungkin tiga kali” lebih banyak tentara yang terluka.
Menurut Koffler, jika Ukraina dapat mempertahankan momentum itu, itu dapat menghidupkan kembali tekanan di antara para pejabat untuk mengambil tindakan dan mengubah nasib Rusia.
“Ada kemungkinan mereka memutuskan untuk mempertaruhkan hidup mereka untuk membangun momentum di antara orang-orang Rusia untuk menggulingkan Putin, yang merupakan hal yang sangat sulit dilakukan karena Putin telah mengelilingi dirinya dengan operasi keamanan dan intelijen yang setia,” jelas Koffler.

Frans Gultom

Komentar

Baca juga