International Media

Selasa, 29 November 2022

Selasa, 29 November 2022

Rishi Sunak Jadi PM Inggris Terkaya 

LONDON(IM) — Dengan naiknya menjadi perdana menteri, Rishi Sunak dan istrinya Akshata Murthy akan menjadi penghuni Jalan Downing nomer 10 atau tempat tinggal Perdana Menteri (PM). Ia menjadi orang terkaya yang pernah ada.

Pada bulan Mei di tahun yang sama, pasangan tersebut juga masuk The Sunday Times UK Rich List di nomor 222 dengan kekayaan bersih yang dilaporkan sebesar 730 juta pound (837 juta dolar AS), ketika Sunak menjadi politisi di garis depan pertama yang masuk dalam daftar tersebut sejak dimulai pada tahun 1989.

Kekayaan keluarga Sunak menempatkannya di atas perdana menteri terkaya sebelumnya, yang menurut Guineas Book of World Records adalah Edward Stanley.

“Kekayaan pribadinya lebih dari 7 juta pound pada abad ke-19 akan dikonversi menjadi sekitar 450 juta pound hari ini,” kata laporan tersebut, dilansir dari Reuters, Selasa (25/10) lalu.

Ditanya pada bulan Agustus bagaimana dia bisa berhubungan dengan publik mengingat dia secara pribadi lebih kaya daripada raja Ratu Elizabeth, Sunak mengatakan bahwa orang tidak boleh menahan kekayaannya untuk melawannya.

“Saya pikir di negara kita, kita menilai orang bukan dari rekening bank mereka, kita menilai mereka dari karakter dan tindakan mereka. Dan ya, saya benar-benar beruntung berada dalam situasi saya sekarang, tapi saya tidak. terlahir seperti ini,” kata Sunak dalam acara gebrakan kepemimpinan di Darlington, Inggris utara.

“Orang tua saya bekerja sangat keras untuk memberi saya semua kesempatan ini. Saya tidak akan meminta maaf atas apa yang mereka lakukan untuk saya. Dan faktanya, itulah mengapa saya ingin melakukan pekerjaan ini karena saya ingin memberikan kesempatan itu kepada orang lain,” katanya.

Saat PM Inggris sebelumnya Liz Truss mengalahkan Sunak dalam kontes kepemimpinan, Sunak dipilih sebagai menteri keuangan. Sunak lalu terlempar ke jabatan tertinggi Inggris itu, setelah jabatan perdana menteri Truss mundur dalam waktu singkat menyusul rencana ekonomi yang menghancurkan pasar di Inggris.

Kejatuhan Truss memberikan kesempatan kepada Sunak untuk menduduki jabatan puncak, tetapi lawan-lawannya ingin menyoroti kekayaannya, sebuah masalah yang telah memberinya kesulitan politik di masa lalu, terutama mengingat peringatannya bahwa tantangan besar terbentang di depan negara.

“Kata-kata Rishi Sunak tidak akan melakukan apa pun untuk meyakinkan orang-orang yang berjuang dan khawatir tentang musim dingin yang akan datang,” kata pemimpin Demokrat Liberal pro-Uni Eropa Ed Davey, menyebut Sunak “tidak berhubungan”.

swasta di sekolah elit Winchester College sebelum melanjutkan ke Universitas Oxford di mana ia belajar Politik, Filsafat dan Ekonomi, seperti yang dilakukan perdana menteri Konservatif sebelumnya Truss dan David Cameron.

Ayahnya adalah seorang dokter dan ibunya seorang apoteker, dan dia lebih memilih untuk menyoroti asal-usulnya yang sederhana. Ikut membantu mengatur penggajian ahli kimia keluarganya sebagai awal dari literasi ekonominya.

Setelah lulus, ia bekerja sebagai analis di Goldman Sachs dan di hedge fund sebelum ia memasuki dunia politik. Namun terlepas dari pengalamannya, sebagian besar kekayaan keluarganya berasal dari istrinya, Akshata Murthy.

Dalam jajak pendapat yang dirilis pada hari Senin, Savanta ComRes meminta pemilih untuk menggambarkan Sunak dalam satu kata. Hasilnya, dirilis di word-cloud, menunjukkan satu kata adalah respons paling umum “Kaya”

Ayah mertuanya dihargai oleh Forbes sebesar 4,5 miliar dolar AS, dan sebelumnya pada hari Selasa dia mengatakan dia “yakin dia (Sunak) akan melakukan yang terbaik untuk rakyat Inggris.”

Istri Sunak adalah warga negara India, dengan saham 0,93 persen di Infosys senilai sekitar 721 juta dolar AS, dan kekayaan pasangan itu telah menjadi masalah yang memecah belah publik Inggris. Pasangan itu menghadapi kritik dan kemarahan publik pada bulan April atas status pajak “tidak berdomisili” yang berarti dia tidak membayar pajak di Inggris atas penghasilannya di luar negeri.

Dia kemudian menghilangkan status pajaknya dan mengatakan dia akan membayar pajak di Inggris atas pendapatan globalnya.

Sunak mengatakan pada saat itu bahwa pertanyaan tentang kekayaan ayah mertuanya dan pengaturan pajak istrinya adalah upaya bermotif politik untuk merusaknya. Tetapi dengan Sunak mengambil alih kekuasaan, oposisi utama Partai Buruh menyoroti bagaimana hal itu akan menghapuskan “status nom-dom” sama sekali, sambil mengkritik catatan Sunak dalam menangani keuangan publik dan pribadi.

“Ini adalah Rishi Sunak yang sama yang sebagai pemimpin negara gagal menumbuhkan ekonomi, gagal mengatasi inflasi, dan gagal membantu keluarga dengan krisis biaya hidup Tory,” kata wakil pemimpin Partai Buruh Angela Rayner dalam pernyataannya, Senin.

“Dan Rishi Sunak yang sama yang keluarganya menghindari membayar pajak di negara ini sebelum dia mengenakan pajak pada orang lain,” ujar Angela Rayner atas tuduhannya.

Frans Gultom

Komentar