International Media

Jumat, 30 September 2022

Jumat, 30 September 2022

Ribuan Orang Mengungsi, Topan Ganas Diperkirakan Terjang Jepang

Jepang mengeluarkan peringatan khusus saat Topan Nanmadol akan menerjang negara itu

TOKYO – Ribuan warga Jepang berada di tempat penampungan yang berada di barat daya negara itu pada Minggu (18/9). Pihak berwenang Jepang telah mendesak hampir 3 juta penduduk untuk mengungsi saat Topan Nanmadol bergerak menuju wilayah tersebut.
Badan Meteorologi Jepang (JMA) telah mengeluarkan “peringatan khusus” yang langka untuk wilayah Kagoshima di selatan Prefektur Kyushu peringatan yang dikeluarkan hanya ketika meramalkan kondisi yang terlihat sekali dalam beberapa dekade.
Pada Minggu (18/9) pagi, 25.680 rumah tangga di Kagoshima dan wilayah tetangga Miyazaki sudah tidak mendapat aliran listrik, sementara layanan kereta api regional, penerbangan dan perjalanan feri dibatalkan sampai badai berlalu, kata otoritas lokal dan layanan transportasi.
JMA telah memperingatkan kawasan itu bisa menghadapi bahaya yang belum pernah terjadi sebelumnya dari angin kencang, gelombang badai dan hujan lebat.
“Diperlukan kehati-hatian maksimal,” kata Ryuta Kurora, kepala unit prakiraan JMA pada hari Sabtu (17/9).
“Ini topan yang sangat berbahaya. Angin akan sangat kencang sehingga beberapa rumah bisa roboh,” kata Kurora kepada wartawan, juga memperingatkan akan banjir dan tanah longsor.
Menurut Badan Penanggulangan Kebakaran dan Bencana pemerintah sejauh ini, 2,9 juta penduduk di Kyushu telah diungsikan dengan peringatan evakuasi, dan pejabat Kagoshima mengatakan lebih dari 8.500 orang sudah berada di tempat penampungan lokal pada Minggu (18/9) pagi.
Peringatan evakuasi menyerukan orang untuk pindah ke tempat penampungan atau akomodasi alternatif yang dapat menahan cuaca ekstrem.
Tetapi mereka tidak wajib, dan selama peristiwa cuaca ekstrem yang lalu, pihak berwenang telah berjuang untuk meyakinkan penduduk untuk berlindung dengan cukup cepat.
Kurora mendesak orang-orang untuk mengungsi sebelum badai terburuk tiba dan memperingatkan bahwa bahkan di gedung-gedung kokoh, penduduk perlu mengambil tindakan pencegahan. “Tolong pindah ke gedung-gedung kokoh sebelum angin kencang mulai bertiup dan menjauhlah dari jendela bahkan di dalam gedung-gedung kokoh,” katanya seperti dikutip dari France24. Pada Minggu pagi, operasi kereta peluru di daerah itu dihentikan, bersama dengan jalur kereta regional, dan kantor berita NHK mengatakan setidaknya 510 penerbangan telah dibatalkan.
“Bagian selatan wilayah Kyushu mungkin melihat jenis angin kencang, gelombang tinggi, dan gelombang pasang yang belum pernah dialami sebelumnya,” kata JMA pada Minggu, mendesak warga untuk “berhati-hati setinggi mungkin.”
Di lapangan, seorang pejabat prefektur Kagoshima mengatakan kepada AFP bahwa sejauh ini tidak ada laporan cedera atau kerusakan struktural tetapi kondisinya memburuk.
“Hujan dan angin semakin kencang. Hujannya sangat deras sehingga Anda tidak bisa benar-benar melihat apa yang ada di luar sana. Semuanya terlihat putih,” katanya.
Pada pukul 09:00 waktu setempat, topan itu berada 80 kilometer tenggara pulau Yakushima Jepang, dan menghasilkan kecepatan hingga 252 kilometer per jam.
Diperkirakan akan mendarat di Kyushu pada Minggu malam, sebelum berbelok ke timur laut dan menyapu pulau utama Jepang hingga Rabu (21/9) pagi.
Jepang saat ini sedang dalam musim topan dan menghadapi sekitar 20 badai seperti itu setiap tahun, yang secara rutin mengalami hujan lebat yang menyebabkan tanah longsor atau banjir bandang. Pada 2019, Topan Hagibis menerjang Jepang saat menjadi tuan rumah Piala Dunia Rugbi, merenggut nyawa lebih dari 100 orang. Setahun sebelumnya, Topan Jebi menutup Bandara Kansai di Osaka, menewaskan 14 orang.
Dan pada tahun 2018, banjir dan tanah longsor menewaskan lebih dari 200 orang di Jepang barat selama musim hujan tahunan negara itu.
Para ilmuwan mengatakan perubahan iklim meningkatkan keparahan badai dan menyebabkan cuaca ekstrem seperti gelombang panas, kekeringan, dan banjir bandang menjadi lebih sering dan intens.

Frans Gultom

Komentar

Baca juga