Puluhan Tewas, Polisi dan Geng Bersenjata Venezuela Bentrok

Bentrokan antara polisi dan geng di Caracas barat laut pekan ini telah menewaskan sedikitnya 26 orang, termasuk empat petugas.

CARACAS(IM) – Bentrokan antara polisi dan geng di Caracas sepanjang pekan ini telah menewaskan sedikitnya 26 orang, termasuk empat petugas. Bentrokan ini, ungkap Menteri Dalam Negeri Venezuela , Carmen Melendez, juga membuat 38 orang terluka.
Penghitungan korban terjadi setelah beberapa hari baku tembak berat, ketika pihak berwenang di kota yang dilanda kejahatan mendorong kembali apa yang digambarkan oleh para analis sebagai upaya geng bersenjata untuk memperluas wilayahnya di luar barrio Cota 905.
Melendez, seperti dilansir Reuters pada Minggu (11/7), mengatakan 10 petugas terluka dalam bentrokan itu dan 22 “penjahat” tewas.
Dia mengatakan sekitar 28 “warga sipil”- referensi untuk penduduk yang tidak dicurigai sebagai anggota geng – terluka dan beberapa warga sipil tewas. Namun, dia tidak merinci berapa banyak warga sipil yang tewas.
Aktivis HAM mengatakan bahwa empat orang tewas oleh peluru nyasar selama bentrokan. Aktivis dan oposisi politik selama bertahun-tahun menuduh pemerintah Presiden Nicolas Maduro mengabaikan dan menutupi jumlah korban sipil dalam serangan anti-kejahatan.
Mereka juga mengkritik pakta yang ditandatangani pemerintah Venezueka dengan beberapa geng untuk menciptakan daerah terlarang bagi polisi di lingkungan tertentu dalam upaya untuk menurunkan kekerasan, dengan alasan apa yang disebut “zona perdamaian” memungkinkan geng untuk mengkonsolidasikan kekuasaan dan sumber daya.
“Sementara warga sipil dan polisi dibunuh, Caracas barat hidup dalam ketakutan selama dua hari, dan rakyat Venezuela melarikan diri dari konflik, kediktatoran menunjukkan,” kata pemimpin oposisi Venezuela, Juan Guaido.***

Frans Gultom

Frans Gultom

Tulis Komentar

WhatsApp