Presiden Prancis Emmanuel Macron Dilempar Telur di Pameran Restoran

PARIS– Presiden Prancis Emmanuel Macron dilempar dengan telur oleh seorang pria saat dia mengunjungi pameran perdagangan restoran dan hotel di kota tenggara Lyon, Senin (27/9).

Telur itu mengenai bahunya tetapi memantul tanpa pecah.

Penyerang dengan cepat ditundukkan pasukan keamanan presiden dan dikeluarkan dari ruangan.

Macron mengatakan dia akan mencoba berbicara dengan penyerangnya setelah kunjungannya selesai.

“Jika dia memiliki sesuatu untuk dikatakan kepada saya, biarkan dia datang,” kata Macron di International Catering, Hotel and Food Trade Fair (SIRHA).

“Saya akan pergi menemuinya setelah ini,” katanya lagi, seperti dikutip AFP, Selasa (28/9).

Itu adalah gangguan yang mengejutkan dari sambutan hangat oleh peserta pameran untuk presiden sentris, paling tidak setelah dia mengumumkan bahwa tip restoran yang dibayar dengan kartu kredit tidak akan dikenakan pajak lagi.

Telur dari pengunjuk rasa yang marah adalah bahaya pekerjaan yang umum bagi politisi Prancis, dan Macron tidak terkecuali.

Ketika dia masih menjadi kandidat presiden pada tahun 2017, sebuah telur dilemparkan ke kepalanya selama kunjungan kerumunan di pameran pertanian nasional di Paris.

Pada Juni lalu, seorang pria menampar wajahnya saat dia berjabat tangan dengan simpatisan di kota selatan Valence.

Pria 28 tahun yang menampar wajah Macron mengatakan kepada pengadilan bahwa dia bersimpati dengan protes “rompi kuning” anti-pemerintah tahun 2018 dan 2019. Dia dijatuhi hukuman empat bulan penjara.

Detail keamanan Macron diperkirakan akan sangat waspada dalam beberapa bulan mendatang karena pemimpin sentris itu melipatgandakan penampilan publiknya menjelang kampanye pemilihan presiden.

Sejauh ini dia belum secara resmi menyatakan pencalonan kembali untuk masa jabatan lima tahun ke depan dalam pemilu April mendatang.***

Frans Gultom

Frans Gultom

Tulis Komentar

WhatsApp