International Media

Selasa, 29 November 2022

Selasa, 29 November 2022

Presiden Kazakhstan Masuk Daftar Target Pembunuhan Ukraina

Presiden Kazakhstan Kassym-Jomart Tokayev.

KIEV(IM) – Situs kontroversial Ukraina Mirotvorets, yang bertindak sebagai basis data musuh Kiev, memasukkan presiden Kazakhstan Kassym-Jomart Tokayev dalam daftar terbarunya.
Dia ditambahkan ke daftar karena secara terbuka menolak untuk mengakui agresi Rusia terhadap Ukraina dan menyangkal serangan Rusia ke Ukraina pada 2014 serta merebut wilayahnya.
Sebagai bukti pelanggaran, situs web itu mengutip wawancara Tokayev dengan media Jerman Deutsche Welle pada 2019, di mana dia mengatakan dia tidak menganggap Crimea bergabung dengan Rusia pada 2014 sebagai aneksasi.
“Kami tidak menyebut apa yang terjadi di Crimea…aneksasi. Apa yang terjadi, terjadilah. Aneksasi adalah kata yang terlalu kuat untuk diterapkan di Crimea,” kata Tokayev kala itu seperti dikutip dari Russia Today, Kamis (20/10).
Ia menambahkan bahwa Kazakhstan memiliki hubungan bertetangga yang benar-benar saling percaya dan baik dengan Rusia serta percaya pada kebijaksanaan dan kesopanan kepemimpinan Rusia.
Situs Mirotvorets, yang diterjemahkan sebagai ‘pembawa perdamaian’, diluncurkan pada 2014 dan dikenal luas terkait dengan layanan keamanan Ukraina.
Situs ini memposisikan dirinya sebagai database independen yang dijalankan oleh moderator anonim untuk memilih siapa yang dianggap sebagai ancaman terhadap keamanan nasional Ukraina.
Situs web ini menyediakan informasi pribadi, seperti nama, tanggal lahir, alamat rumah, foto, dan halaman media sosial dari orang-orang yang dianggap sebagai ancaman bagi Ukraina. Mirotvorets mengklaim hanya membantu lembaga penegak hukum dan “layanan khusus” antara lain menangkap pro-teroris Rusia, separatis dan penjahat perang.
Bagaimanapun, beberapa menyebut database itu sebagai ‘daftar pembunuhan’ yang didukung oleh pemerintah Ukraina, setelah beberapa orang, termasuk penulis dan sejarawan Oles Buzina, politisi Oleg Kalashnikov, dan jurnalis Rusia Darya Dugina dibunuh tak lama setelah profil mereka muncul di situs itu.
Mirotvorets juga dikecam oleh pejabat Uni Eropa dan kelompok jurnalis karena membocorkan data pribadi lebih dari 4.000 anggota media.
Baru-baru ini, situs tersebut secara singkat menambahkan miliarder AS Elon Musk atas ancamannya untuk memotong dana layanan internet Starlink Satellite, dan salah satu pendiri Pink Floyd Roger Waters, yang secara terbuka mengkritik pemerintah Kiev dan menentang campur tangan militer Barat di wilayah tersebut.
Daftar tersebut juga memuat informasi tentang 327 anak, termasuk Faina Savenkova, gadis 13 tahun dari Republik Rakyat Lugansk, yang meminta PBB untuk menghentikan pertempuran di wilayahnya, yang telah berlangsung sejak 2014.

Frans Gultom

Komentar