International Media

Senin, 3 Oktober 2022

Senin, 3 Oktober 2022

PLN Catat Penjualan Listrik Naik 8,42 Persen

JAKARTA – PT PLN (Persero) mencatat angka kenaikan penjualan listrik sebesar 8,42 persen secara year on year menjadi 65,42 terawatt hour (TWh) pada triwulan pertama tahun ini.

Executive Vice President Komunikasi Korporat dan CSR PLN Agung Murdifi mengatakan kenaikan konsumsi listrik ini menjadi sinyal positif pemulihan ekonomi nasional.

“Kenaikan penjualan listrik menjadi sinyal bahwa perekonomian kembali pulih. Aktivitas masyarakat kembali pulih, sehingga mendorong konsumsi listrik terutama di sektor industri dan ritel, konsumsi listrik semakin meningkat,” kata Agung dalam keterangan di Jakarta, seperti dilansir Antara, Selasa (12/4).

Jumlah konsumsi listrik di sektor industri pada triwulan pertama tahun ini mencapai 21.953 gigawatt hour (GWh). Angka itu 33,56 persen dari total konsumsi nasional.

Agung menyampaikan jika dibandingkan Maret tahun lalu, pertumbuhan konsumsi sektor industri masih 4 persen. Namun, tahun ini angkanya telah naik 16 persen.

Di antara semua sektor, industri tekstil berkontribusi paling besar mencapai 2,8 GWh atau tumbuh 14 persen pada Maret tahun ini. Sedangkan sektor besi dan baja sebesar 2,01 GWh atau naik 10 persen. Adapun sektor industri kimia tumbuh 8 persen dengan konsumsi sebesar 1,6 GWh dan industri semen tumbuh 7 persen dengan konsumsi sebesar 1,4 GWh.

Kenaikan penjualan listrik diikuti dengan peningkatan daya tersambung pelanggan. Pada Maret 2022, jumlahnya mencapai 153.744 megavolt ampere (MVa) atau tumbuh 11,28 persen dibandingkan tahun lalu.

Sejumlah upaya dilakukan PLN demi meningkatkan pemanfaatan listrik sektor industri, salah satunya melalui captive power acquisition yang merupakan bentuk dukungan layanan perseroan dalam pemenuhan pasokan listrik untuk pelanggan industri yang masih mengoperasikan pembangkit listrik sendiri.

PLN terus berupaya mencari celah pasar baru. Sejumlah sektor pun kini disasar, seperti pertanian, peternakan, perkebunan dan perikanan, serta kelautan melalui electrifying agriculture dan electrifying marine.***

Vitus DP

Komentar

Baca juga