Thursday, 13 June 2024

Search

Thursday, 13 June 2024

Search

PGE Komitmen Realisasikan Target Bauran EBT 23 Persen Pada 2025

JAKARTA – PT Pertamina Geothermal Energy (PGE), anak usaha PT Pertamina (Persero), berkomitmen merealisasikan target bauran energi baru terbarukan (EBT) 23 persen pada 2025 dan 24,2 persen pada 2030.

Dalam Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) 2021-2030 mencatat pembangkit listrik panas bumi atau geothermal yang dapat menghasilkan energi dalam jumlah besar dan ramah lingkungan, menjadi kunci pencapaian target tersebut. Adapun hingga 2021, bauran energi EBT baru sebesar 11,5 persen.

Presiden Direktur PGE Ahmad Yuniarto mengatakan,  panas bumi sebagai salah satu komponen utama bauran energi menjadi pilihan karena karakteristiknya yang ramah terhadap lingkungan. “Tidak hanya dalam aspek produksi tetapi juga aspek penggunaan sehingga berperan positif dalam transisi energi di Tanah Air,” kata Yuniarto di Jakarta seperti dikutip dari Antara, Kamis (9/2).

Berdasarkan RUPTL 2021-2030 juga, PLN memproyeksikan akan ada tambahan pembangkit EBT yang terakumulasi sebesar 10,6 gigawatt (GW) hingga 2025 dan 18,8 GW hingga 2029. Peningkatan bauran energi EBT ini pun merupakan bagian dari komitmen menuju “net zero emission” (NZE) pada 2060.

Sebagai bentuk komitmen untuk mengurangi emisi gas rumah kaca menuju NZE pada 2060, pembangkit listrik tenaga panas bumi menjadi salah satu yang mendominasi sistem tenaga listrik hingga 2030.

Lebih jauh, Yuniarto menjelaskan pada saat menjalankan proses pengembangan dan pembuatan, tenaga panas bumi sepenuhnya juga hampir bebas dari emisi. Tidak ada karbon yang digunakan untuk produksi, kemudian seluruh prosedur juga telah bebas dari sulfur yang umumnya telah dibuang dari proses lainnya yang dilakukan.

“Itu keuntungan menggunakan energi panas bumi jika dibandingkan dengan energi konvensional. Jika dibandingkan dengan sesama energi baru terbarukan, panas bumi tidak memiliki dampak terhadap ekologi maupun limbah radioaktif, teknologi yang sudah lebih ‘mature’, dan stabil seiring dengan tingginya potensi yang dimiliki Indonesia,” ujarnya.

Indonesia memiliki potensi besar cadangan energi baru terbarukan, salah satunya yaitu panas bumi. RUPTL 2021-2030, mencatat potensi panas bumi di Indonesia mencapai 29.544 megawatt (MW).

Meskipun potensi panas bumi tersebut masih kalah ketimbang surya dengan potensi 207.898 MW, hydro (75.091 MW), angin (60.647 MW), dan bioenergi (32.654 MW), namun panas bumi yang dimiliki Indonesia mencakup 40 persen dari energi panas bumi di dunia dan berpotensi menjadikan Indonesia sebagai salah satu negara penghasil energi panas bumi terbesar dunia.***

Vitus DP

Berita Terbaru

Baca juga:

Follow International Media