International Media

Minggu, 22 Mei 2022

Minggu, 22 Mei 2022

Peti Mati Misterius Ditemukan di Katedral Notre Dame Usai Kebakaran

Sarkofagus atau peti mati abad ke-14 yang ditemukan di bawah lantai katedral Notre Dame, Paris, 15 Maret 2022.

Sarkofagus atau peti mati kuno yang ditemukan di dalam katedral Notre Dame Paris setelah kebakaran besar akan dibuka. Demikian dikatakan para arkeolog Perancis pada Kamis (14/4) lalu.
Hal itu diumumkan sehari sebelum peringatan ketiga kebakaran katedral Notre Dame, ikon Gotik abad ke-12, yang mengejutkan dunia dan menyebabkan proyek rekonstruksi besar-besaran.

Selama persiapan membangun kembali menara kuno gereja bulan lalu, para pekerja menemukan sarkofagus timah misterius yang terpelihara dengan baik terkubur lebih dari satu meter di bawah tanah, tergeletak di antara pipa bata dari sistem pemanas abad ke-19.

Namun, peti mati kuno itu diyakini berusia jauh lebih tua, mungkin dari abad ke-14. Para ilmuwan telah mengintip ke dalam sarkofagus menggunakan kamera endoskopi, memperlihatkan bagian atas kerangka, bantal daun, kain, dan benda-benda yang belum teridentifikasi.

Sarkofagus itu dikeluarkan dari katedral pada Selasa (12/4), kata lembaga penelitian arkeologi nasional INRAP Perancis dalam konferensi pers yang dikutip AFP.

Peti mati tersebut saat ini disimpan di lokasi yang aman dan akan segera dikirim ke Institut Kedokteran Forensik di Toulouse. Pakar forensik dan ilmuwan kemudian akan membuka sarkofagus dan mempelajari isinya, untuk mengidentifikasi jenis kelamin kerangka dan kondisi kesehatan sebelumnya, kata kepala arkeolog Christophe Besnier seraya menambahkan bahwa teknologi penanggalan karbon dapat digunakan.

“Jika ternyata itu adalah sarkofagus dari Abad Pertengahan, kita berurusan dengan praktik penguburan yang sangat langka,” ungkapnya.

Mereka juga berharap dapat menentukan peringkat sosial mayat tersebut, mengingat tempat dan gaya penguburannya yang mungkin termasuk kalangan elite pada masanya. Namun, Ketua INRAP Dominique Garcia menekankan bahwa tubuh di dalam peti mati itu akan diperiksa sesuai hukum Perancis mengenai sisa-sisa manusia.

“Tubuh manusia bukanlah benda arkeologi,” katanya.

“Sebagai sisa-sisa manusia, hukum perdata berlaku dan para arkeolog akan mempelajarinya seperti itu.” Setelah mereka selesai mempelajari sarkofagus, peti mati itu akan dikembalikan bukan sebagai obyek arkeologi, tetapi sebagai aset antropologis, tambah Garcia.***

Osmar Siahaan

Komentar

Baca juga