Tuesday, 05 March 2024

Search

Tuesday, 05 March 2024

Search

Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Pada 2022 Tertinggi Sejak 2013

Kepala BPS Margo Yuwono.

JAKARTA – Badan Pusat Statistik (BPS) mengumumkan pertumbuhan ekonomi Indonesia sepanjang 2022 secara kumulatif berada di level 5,31%.  Raihan ini merupakan yang tertinggi sejak 2013.

“Pertumbuhan tertinggi sejak 2013 kalau saya lihat datanya. Jadi pertumbuhan (ekonomi) 2022 sebesar 5,31% ini tertinggi sejak 2013 yang saat itu tumbuhnya 5,56%,” kata Kepala BPS Margo Yuwono dalam konferensi pers, Senin (6/2).

Disebutkan Margo,  produk domestik bruto (PDB) harga di 2022 yang mencapai Rp19.588,4 triliun juga sudah lebih tinggi dari sebelum pandemi Covid-19. Sedangkan PDB per kapita 2022 mencapai Rp71.030.850 (US$4.783,9).

“Kalau dibandingkan nilai PDB secara nominal, tahun 2022 ini sudah lebih tinggi dari 2019 di mana PDB 2019 itu sebesar Rp15.830 triliun, kemudian di 2022 sudah mencapai Rp19.588,4 triliun sehingga secara nominal PDB sudah lebih tinggi dari sebelum pandemi,” ucapnya.

Margo menjelaskan,  perekonomian Indonesia telah kembali ke level prapandemi. Hal ini ditopang oleh daya beli masyarakat pada tahun lalu yang terjaga dengan baik dan turut ditopang oleh aktivitas dan mobilitas masyarakat yang telah pulih.

Secara kuartalan pertumbuhan ekonomi 2022 mencapai 0,36%. Sementara secara tahunan mencapai 5,01%. “Kinerja ekonomi tahun 2022 menguat dibandingkan dengan 2021. Pertumbuhan ekonomi tahunan kembali mencapai level 5% seperti sebelum pandemi,” kata Margo.

Dari seluruh komponen pengeluaran yang mengalami pertumbuhan, hanya konsumsi pemerintah yang mengalami kontraksi. Konsumsi pemerintah mengalami kontraksi 4,77% secara tahunan (year on year/yoy) dan secara kumulatif sepanjang 2022 kontraksi 4,51%. Meski begitu, sektor belanja pemerintah itu masih memberikan distribusi sebesar 9,91%.

“Konsumsi pemerintah mengalami kontraksi disebabkan oleh penurunan realisasi belanja barang dan jasa serta belanja bantuan sosial untuk jaminan sosial,” kata Margo.

Sebagai penyumbang utama PDB, pengeluaran konsumsi rumah tangga masih tumbuh sebesar 4,48% secara tahunan dan 4,93% secara kumulatif. Konsumsi rumah tangga menjadi sumber pertumbuhan tertinggi yakni 2,38%.

Hal itu menunjukkan bahwa masyarakat mulai percaya diri untuk kembali berbelanja di luar kebutuhan inti seiring melandainya kasus Covid-19. “Membaiknya pendapatan masyarakat mendorong penguatan seluruh kelompok konsumsi, utamanya pada kelompok transportasi dan komunikasi serta restoran dan hotel,” ucapnya.

Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) secara kumulatif tumbuh 3,87% dan memberikan distribusi 29,08%. Komponen ekspor-impor juga mengalami pertumbuhan tinggi yang mencapai 16,28% dan 14,75%.

“Ekspor didorong oleh windfall komoditas unggulan seperti batu bara, besi dan baja, serta minyak kelapa sawit. Sementara peningkatan impor didorong kenaikan impor barang modal dan bahan baku,” tandas Margo.***

Vitus DP

Berita Terbaru

Baca juga:

Follow International Media