Friday, 24 March 2023

Friday, 24 March 2023

Pembedahan Bariatrik Bukan Jalan Pintas Turunkan Lebihan Berat 

Dr Lim Huay Cheen Spesialis Bedah Umum, Saluran Pencernaan & Operasi Bariatrik

Di Indonesia, 15.4% orang Indonesia menderita obesitas atau kegemukan. 32.9% obesitas lebih banyak diderita oleh wanita dan 19.7% pria. Hal ini menyebabkan munculnya penyakit kronis terkait dalam beberapa tahun terakhir seperti diabetes, tekanan darah tinggi, penyakit jantung, stroke dan beberapa kanker.

Selain diet dan olahraga, operasi bariatrik sangat ditahui sebagai solusi penurunan berat badan jangka panjang dan efektif.

Dr Lim Huay Cheen, ahli bedah bariatrik dan ahli bedah umu menjelaskan bahwa penurunan berat badan setelah operasi bariatrik sebenarnya merupakan proses bertahap yang memakan waktu hingga 1,5 hingga 2 tahun setelah operasi dan membutuhkan pola makan sehat yang konsisten serta olahraga teratur.

Selain itu, tujuan utama operasi bukan untuk menurunkan berat badan karena harus mengikuti indikasi tertentu, tergantung kondisi pasien.

“Kita perlu memahami apa yang terjadi selama operasi bariatrik dan bagaimana hal itu bermanfaat bagi kesehatan seseorang. Ini digunakan untuk mengobati pasien obesitas yang menderita diabetes, tekanan darah tinggi, sleep apnea dan penyebab lainnya. Operasi tersebut bahkan dapat menurunkan risiko kematian dini seseorang hingga 30 hingga 50 persen. Singkatnya, operasi hanya untuk pasien yang terlalu gemuk dan memiliki pembacaan BMI lebih dari 32 dengan kondisi tertentu untuk memenuhi syarat operasi bariatrik,” katanya saat dihubungi belum lama ini. 

MEMAHAMI PROSEDUR

Selama operasi bariatrik, Dr Lim menjelaskan bahwa ahli bedah akan melakukan perubahan pada sistem pencernaan, misalnya lambung dan/atau usus kecil, yang memengaruhi seberapa banyak makanan yang dapat dimakan dan seberapa banyak nutrisi yang diserap.

“Ini karena saat kita makan, makanan masuk ke saluran cerna melalui mulut. Kemudian melewati kerongkongan atau pipa makanan dan masuk ke perut. Dari sini, ia bergerak ke usus kecil.

“Sepanjang jalan, cairan pencernaan dan enzim yang berbeda bercampur dengan makanan. Nutrisi diserap oleh usus kecil, dan limbah serta makanan yang tidak tercerna masuk ke usus besar dan kemudian dikeluarkan dari tubuh. Oleh karena itu penting bagi pasien untuk memahami proses sebelum operasi karena akan ada perubahan yang relevan dalam konsumsi makanan sehari-hari mereka,” ujarnya.

Dia kemudian menambahkan, ada berbagai jenis operasi bariatrik atau metabolik, yang meliputi bypass lambung Roux-en-Y dan gastrektomi Lengan. 

“Ukuran bekas operasi perut akan mengecil menjadi seukuran kenari nuts, yang kemudian ditempelkan ke bagian usus kecil yang disebut ‘Roux’ (karena itulah namanya). Akibatnya, makanan melewati sebagian besar lambung dan bagian atas usus, dan orang tersebut menyerap lebih sedikit kalori dan lebih sedikit lemak dari makanan, tetapi juga lebih sedikit nutrisi. Ini adalah jenis operasi bariatrik yang paling umum.

“Untuk yang terakhir, sekitar 80 persen perut diangkat selama operasi, dan yang tertinggal adalah kantong seperti tabung atau berbentuk pisang. Oleh karena itu, orang tersebut tidak dapat makan makanan sebanyak sebelumnya. Operasi ini juga menurunkan produksi hormon yang disebut ghrelin, yang mengakibatkan berkurangnya nafsu makan,”jelasnya sambil menambahkan, dengan bypass lambung dan gastrektomi lengan, pasien dapat kehilangan sekitar 40-50 persen berat badannya.

KEHIDUPAN SETELAH OPERASI

Operasi bariatrik sebelumnya mengharuskan ahli bedah untuk membuat sayatan besar di bahagian perut. Namun, dengan kemajuan teknologi, hal ini juga dapat dilakukan dengan laparoskopi dan operasi lubang kunci yang mempersingkat waktu ke 1 hingga 2 hari rawat inap.

Laparoskopi atau operasi lubang kunci juga dikenal sebagai operasi invasif minimal memungkinkan ahli bedah mengakses perut melalui sayatan kecil dan kamera. Ini memungkinkan ahli bedah untuk melakukan operasi dengan aman dan efektif tanpa waktu pemulihan yang lama, dengan lebih sedikit perdarahan dan bekas luka pada pasien.

“Tapi operasi hanyalah perjalanan awal seseorang menuju kesehatan yang lebih baik. Inilah mengapa profesional medis selalu mengevaluasi kesediaan pasien untuk mengikuti perubahan gaya hidup setelah operasi sewaktu konsultasi pra-operasi.

“Setelah operasi, pasien diharuskan untuk kembali untuk janji tindak lanjut dan konsultasi rutin di mana tim membimbing pasien untuk pemulihan dan perubahan gaya hidup setelah operasi mereka.

Ketika ditanya tentang kehidupan setelah operasi, salah satu pasien yang juga seorang pengusaha Muhammad Naim Ibrahim menceritakan, “Dari mengonsumsi makanan berat hampir setiap jam hingga membatasi asupan makanan berdasarkan anjuran dokter ditambah dengan olahraga teratur, kini saya merasa termotivasi. dan berenergi sepanjang hari.”

“Saya bertekad untuk melanjutkan prosedur ini untuk menjadi versi terbaik dari diri saya. Meskipun saya butuh beberapa waktu untuk menyadari bahwa saya harus mengutamakan kesehatan, saya senang telah membuat keputusan sulit untuk menjalani operasi yang mengubah hidup ini,” katanya dengan antusias.

Dia berkongsi bahwa dia selalu bergumul dengan masalah berat badan hampir sepanjang hidupnya. Dia terus-menerus merasa lesu, menderita nyeri sendi, dan sulit tidur nyenyak karena mendengkur. Paling berat, beratnya sekitar 130kg.

Hari ini, setelah kehilangan sekitar 42 persen dari berat badannya setelah operasi bypass lambungnya, Muhammad Naim kini menjalani gaya hidup aktif yang lebih sehat. Menurunkan berat badan dan menurunkan beberapa ukuran badan dari 5XL ke S dengan bantuan perubahan gaya hidup lengkap dengan diet bergizi dan rezim kebugaran telah memperbarui kepercayaan diri dan motivasinya untuk melanjutkan perjalanan kebugarannya setelah operasi. ***

Sukris Priatmo

Berita Terbaru

Baca juga:

Follow International Media