Pejabat Senior Saudi Ancam Bunuh Ahli PBB Penyelidik Kasus Khashoggi

LONDON– Seorang pejabat senior Arab Saudi dilaporkan mengancam akan membunuh penyelidik independen PBB yang menyelidiki kasus pembunuhan Jamal Khashoggi , Agnes Callamard.

Dalam sebuah wawancara dengan The Guardian, pelapor khusus untuk pembunuhan di luar hukum itu mengatakan bahwa seorang kolega PBB memberi tahunya pada Januari 2020 bahwa seorang pejabat senior Saudi telah dua kali mengancam dalam pertemuan dengan pejabat senior PBB lainnya di Jenewa bulan itu untuk meminta Callamard “diurus” jika ia tidak dikendalikan oleh PBB.

“Ancaman kematian. Begitulah cara memahami hal itu,” kata Callamard saat ditanya bagaimana rekan-rekannya menanggapi pernyataan itu seperti dikutip dari media yang berbasis di Inggris itu, Rabu (24/3).

Callamard, seorang ahli hak asasi manusia dan nasional Prancis yang bulan ini akan mengambil jabatan barunya sebagai sekretaris jenderal Amnesty International, adalah pejabat pertama yang secara terbuka menyelidiki dan menerbitkan laporan terperinci tentang pembunuhan Khashoggi pada 2018. Khashoggi adalah mantan orang dalam terkemuka yang menggunakan kolomnya di Washington Post untuk menulis secara kritis tentang pemerintah Arab Saudi.

Laporan 100 halaman Callamard, yang diterbitkan pada Juni 2019, menyimpulkan bahwa ada “bukti yang dapat dipercaya” bahwa putra mahkota Arab Saudi, Mohammad bin Salman , dan pejabat senior Saudi lainnya bertanggung jawab atas pembunuhan tersebut, dan menyebut pembunuhan itu sebagai “kejahatan internasional”.

The Guardian secara independen menguatkan pengakuan Callamard tentang episode Januari 2020.

Ancaman yang dituduhkan dibuat, katanya, pada pertemuan tingkat tinggi antara diplomat Saudi yang berbasis di Jenewa, mengunjungi pejabat Saudi dan pejabat PBB di Jenewa. Selama percakapan, Callamard diberitahu, mereka mengkritik pekerjaannya dalam pembunuhan Khashoggi, mengungkapkan kemarahan mereka tentang penyelidikan dan kesimpulannya.

Para pejabat Saudi juga mengajukan tuduhan tidak berdasar bahwa dia telah menerima uang dari Qatar – pernyataan yang sering dilontarkan terhadap kritik kepada pemerintah Saudi.

Callamard mengatakan salah satu pejabat senior Saudi yang berkunjung kemudian diduga mengatakan bahwa dia telah menerima panggilan telepon dari orang-orang yang siap untuk “menjaganya”.

Ketika para pejabat PBB menyatakan kekhawatiran, warga Saudi lainnya yang hadir berusaha meyakinkan mereka bahwa komentar itu tidak boleh dianggap serius. Kelompok Saudi kemudian meninggalkan ruangan tetapi, Callamard diberitahu, pejabat senior Saudi yang berkunjung tetap tinggal, dan mengulangi dugaan ancaman itu kepada pejabat PBB yang tersisa di ruangan tersebut.

Secara khusus, pejabat Saudi yang berkunjung mengatakan dia mengenal orang-orang yang telah menawarkan untuk “menangani masalah ini jika Anda tidak melakukannya”.

“Itu dilaporkan kepada saya pada saat itu dan itu adalah salah satu kesempatan di mana Perserikatan Bangsa-Bangsa sebenarnya sangat kuat dalam masalah itu. Orang-orang yang hadir, dan juga kemudian, menjelaskan kepada delegasi Saudi bahwa ini sama sekali tidak pantas dan ada harapan bahwa ini tidak boleh berlanjut,” ujar Callamard.

“Anda tahu, ancaman itu tidak berhasil pada saya. Yah, saya tidak ingin meminta lebih banyak ancaman. Tetapi saya harus melakukan apa yang harus saya lakukan. Itu tidak menghentikan saya untuk bertindak dengan cara yang menurut saya adalah hal yang benar untuk dilakukan,” Callamard menambahkan.

Sementara Callamard di masa lalu membahas ancaman yang dia hadapi dalam pekerjaannya sebagai pelapor khusus, termasuk oleh presiden Filipina, Rodrigo Duterte, rincian dugaan ancaman Arab Saudi terungkap di The Guardian untuk pertama kalinya.

Perkembangan tersebut mungkin akan memperkuat pandangan para ahli hak asasi manusia bahwa pemerintah Arab Saudi telah bertindak dengan impunitas setelah pembunuhan Khashoggi pada 2018, termasuk melalui penangkapan sewenang-wenang terhadap para pengkritik pangeran, serta calon saingan politiknya.

Pemerintah Arab Saudi tidak menanggapi permintaan komentar melalui email, yang dikirim Guardian ke kementerian luar negeri Saudi, kedutaan Saudi di London dan kedutaan Saudi di Washington. ***

Frans Gultom

Frans Gultom

Tulis Komentar

WhatsApp