Pasca-Penangkapan Terduga Teroris, Akses ke Perumahan Islamic Village Tengerang Dibatasi

Ilustrasi

TANGSEL –  Pasca-penangkapan terduga terorisberinisial AM oleh tim Densus 88 Anti Teror, Rabu (24/3), kini akses keluar masuk Perumahan Islamic Village, Kelapa Dua, Kabupaten Tangerang, Banten, dibatasi.

Berdasarkan pantauan wartawan, sekitar Jalan Qamari 2 Perumahan Islamic Village yang menjadi lokasi penangkapan AM tampak sepi. Tidak terlihat warga yang lalu lalang, meski x di sepanjang Jalan Qamari 2 tidak terlihat terpasang garis polisi.

Petugas keamanan Perumahan Islamic Village meminta sejumlah wartawan yang berada di Jalan Qamari 2 untuk meninggalkan lokasi.

“Aduh mas, tolong jangan di sini. Nanti saya dipecat ini sama komandan. Enggak boleh ada yang masuk kawasan,” ujar salah seorang petugas keamanan.

Petugas keamanan itu juga menolak memberikan keterangan lebih lanjut mengenai penangkapan terduga teroris yang terjadi di kawasan perumahan tersebut. Saat ini, petugas keamanan membatasi akses keluar masuk Perumahan Islamic Village. Hanya penghuni kawasan tersebut yang diperbolehkan masuk. Tidak ada aparat kepolisian yang berjaga di kawasan perumahan tersebut.

Sementara itu, Kapolsek Kelapa Dua, Polres Tangerang Selatan, AKP Muharram Wibisono menjelaskan, pihaknya hanya diperintahkan untuk melakukan pengamanan di area terluar. Sebab, proses penangkapan terduga pelaku dan sterilisasi lokasi dilakukan langsung dilakukan oleh Mabes Polri.

“Karena memang tugas kami sebagai satuan ke wilayah kami hanya mem-backup untuk pengamanan area terluar,” kata Muharram. “Untuk penanganan ya itu lebih pada Mabes Polri, silakan hal-hal lain tanyakan ke Mabes Polri,” ujarnya.***

Osmar Siahaan

Osmar Siahaan

Tulis Komentar

WhatsApp