Saturday, 15 June 2024

Search

Saturday, 15 June 2024

Search

Otorita IKN Tawarkan 300 Paket Investasi Kepada Investor

Kepala Otorita Ibu Kota Nusantara Bambang Susantono.

PENAJAM – Ibu Kota Negara Indonesia baru bernama Nusantara yang dibangun pada sebagian wilayah Kabupaten Penajam Paser Utara dan Kabupaten Kutai Kartanegara, Provinsi Kalimantan Timur, menawarkan 300 paket investasi kepada investor dalam maupun luar negeri.

“Tahap pertama sekitar 300 palet investasi yang siap ditawarkan Kota Nusantara pada para investor,” kata Kepala Otorita Ibu Kota Nusantara (IKN) Bambang Susantono melalui keterangan pers tertulis di Penajam, seperti dilansir dari Antara, Jumat (26/5).

Penyediaan sarana prasarana di bidang perumahan, transportasi dan energi termasuk paket investasi yang ditawarkan pada ibu kota negara Indonesia baru tersebut.

Otorita IKN berharap pembangunan ibu kota negara Indonesia baru di sebagian wilayah Kabupaten Penajam Paser Utara dan Kabupaten Kutai Kartanegara, Provinsi Kalimantan Timur berjalan cepat dan berkelanjutan hingga 2045.

Dalam kurun waktu tersebut ibu kota negara Indonesia baru akan diwujudkan sebagai kota futuristik, menurut dia, yang menjanjikan prospek bisnis berkelas global.

Anggaran Pendapatan Belanja Negara atau APBN hanya menyiapkan 20 persen dari total anggaran pembangunan ibu kota negara baru, sisanya adalah partisipasi swasta.

Bambang menjelaskan, partisipasi swasta meliputi kerja sama pembangunan melibatkan pihak swasta atau public private partnership (PPP) dan investasi langsung, serta melalui pembiayaan kreatif seperti crowd funding atau pun carbon trading, filantropi dan lain sebagainya.

“Investasi tidak hanya pada proyek pendirian infrastruktur atau bangunan, tetapi juga investasi pada bidang perangkat lunak untuk membangun ibu kota negara Indonesia baru menjadi kota pintar,” kata Bambang.

Selain itu, penanam modal (investor) dapat menanamkan modal (investasi) sebagai pengembangan kawasan (area developer) dan mengelola kawasan tertentu, seperti kawasan pariwisata atau pusat keuangan (financial center).

Lebih jauh ia mengatakan, pemerintah pusat hanya membangun fasilitas vital yang dapat memicu efek ganda (multiplier effect) seperti bendungan dan jalan tol, serta akses jalan di KIPP (kawasan inti pusat pemerintahan) yang sebagian mulai digunakan untuk jalur pengangkutan logistik dan material pembangunan “Pengerjaan gedung vital masih terus berjalan, di antaranya pembangunan Istana Negara, kantor kementerian koordinator serta perumahan pejabat negara,” kata Bambang.***

Vitus DP

Berita Terbaru

Baca juga:

Follow International Media