International Media

Senin, 8 Agustus 2022

Senin, 8 Agustus 2022

New York Tetapkan Wabah Cacar Monyet Sebagai Darurat Kesehatan

Ilustrasi Penderita Cacar Monyet

NEW YORK(IM) – Otoritas kota New York, Amerika Serikat (AS) mengumumkan keadaan darurat kesehatan masyarakat karena penyebaran virus cacar monyet pada hari Sabtu waktu setempat, menyebut kota itu “pusat” wabah.
Pengumuman Wali Kota Eric Adams dan komisaris kesehatan Ashwin Vasan mengatakan sebanyak 150.000 penduduk kota bisa berisiko terinfeksi. Deklarasi tersebut akan memungkinkan pejabat untuk mengeluarkan perintah darurat di bawah kode kesehatan kota dan menerapkan langkah-langkah untuk membantu memperlambat penyebaran.
“Kami akan terus bekerja dengan mitra federal kami untuk mengamankan lebih banyak dosis (vaksin) segera setelah tersedia,” kata Adams dan Vasan dalam pernyataannya.
“Wabah ini harus dihadapi dengan urgensi, tindakan dan sumber daya, baik secara nasional maupun global, dan deklarasi darurat kesehatan masyarakat ini mencerminkan keseriusan saat ini,” sambung pernyataan itu seperti dikutip dari The Guardian, Minggu (31/7).
Dalam dua hari terakhir, gubernur New York, Kathy Hochul, menyatakan deklarasi darurat bencana negara bagian dan departemen kesehatan negara bagian menyebut monkeypox sebagai “ancaman segera terhadap kesehatan masyarakat”.
Menurut data yang dikumpulkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, New York telah mencatat 1.345 kasus pada hari Jumat. California menempati urutan kedua, dengan 799. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan cacar monyet sebagai darurat kesehatan global pada 23 Juli dan Wali Kota San Francisco pada Kamis lalu mengumumkan keadaan darurat atas meningkatnya jumlah kasus.
Penyakit yang dulu langka ini telah ditemukan di beberapa bagian Afrika tengah dan barat selama beberapa dekade, tetapi tidak diketahui dapat memicu wabah yang besar di luar benua itu atau menyebar luas di antara masyarakat. Namun Mei lalu pihak berwenang mendeteksi lusinan epidemi di Eropa, Amerika Utara, dan tempat lain.
Hingga saat ini, ada lebih dari 22.000 kasus cacar monyet yang dilaporkan di hampir 80 negara sejak Mei, dengan sekitar 75 dugaan kematian di Afrika, sebagian besar di Nigeria dan Kongo. Pada hari Jumat, Brasil dan Spanyol melaporkan kematian terkait dengan cacar monyet, yang pertama dilaporkan di luar Afrika. Spanyol melaporkan kematian cacar monyet kedua pada hari Sabtu.
Virus ini menyebar melalui kontak kulit-ke-kulit yang berkepanjangan dan dekat serta berbagi tempat tidur, handuk, serta pakaian. Di Eropa dan Amerika Utara, virus ini menyebar terutama di antara pria yang berhubungan seks dengan pria, meskipun pejabat kesehatan menekankan bahwa virus tersebut dapat menginfeksi siapa saja.
Jenis virus cacar monyet yang diidentifikasi dalam wabah ini jarang berakibat fatal, dan orang yang tertular biasanya sembuh hanya dalam beberapa minggu, tetapi luka dan lepuh yang disebabkan oleh virus itu menyakitkan. Virus ini lebih menjadi perhatian di antara orang-orang yang rentan seperti mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah atau yang sedang hamil.

Frans Gultom

Komentar

Baca juga