Nenek Barack Obama di Kenya Meninggal Usia 99 Tahun

NAIROBI – Sarah Obama, nenek tiri mantan presiden Amerika Serikat (AS) Barack Obama, meninggal dunia pada usia 99 tahun di Kenya, kemarin.

“Benar dia telah pergi bersama Tuhan, dia meninggal pagi ini,” kata putrinya, Marsat Onyango, seperti dilansir AFP, Selasa (30/3).

Sarah Obama, yang dikenal sebagai Mama Sarah Obama, telah dirawat di Jaramogi Oginga Odinga Teaching and Referral Hospital di Kisumu.

Juru bicara keluarga, Sheikh Musa Ismail, mengatakan Mama Sarah Obama tidak sehat selama seminggu, tetapi dinyatakan negatif Covid-19.

Ismail mengatakan mantan presiden Obama telah mengirimkan ucapan belasungkawa.

Mama Sarah Obama dulunya adalah seorang wanita desa yang sederhana. Dia telah lama dikenal karena bubur dan donat panas yang dia sajikan di sekolah setempat.

Tapi dia naik ke ketenaran dunia dengan pemilihan presiden AS 2008 dari cucu tirinya Barack Obama, sebagai presiden kulit hitam pertama Amerika.

Dia kemudian menjadi selebriti nasional setelah mantan senator Illinois Barack Obama mengunjungi Kenya pada tahun 2006. Wisma sederhana Sarah menjadi objek wisata dengan kemenangan Obama dalam pemilihan presiden pada November 2008.

Lahir pada tahun 1922 di sebuah desa di tepi Danau Victoria, Sarah adalah istri ketiga dari Hussein Onyango Obama, kakek mantan presiden Obama, seorang ahli pengobatan dan seorang tetua desa yang berjuang untuk Inggris di Burma sekarang disebut Myanmar.

Hussein Onyango Obama, yang meninggal pada tahun 1975, dikatakan sebagai orang pertama yang menukar pakaian kulit kambing dengan celana panjang di desanya. Dia kembali dari perang di Burma dengan sebuah gramophone dan foto seorang wanita kulit putih yang dia klaim telah dinikahinya.

Meski tidak memiliki hubungan darah, mantan presiden Obama sering menyebut Sarah sebagai neneknya, memanggilnya “nenek”.

Dalam perjalanannya kembali ke Kenya sebagai presiden AS, dia bertemu dengannya di antara anggota keluarga lainnya di Nairobi.

Setelah meninggalkan kantor presiden AS, dia pergi ke rumahnya di desa Kogelo pada tahun 2018, bercanda bahwa dia tidak dapat melakukannya pada tahun 2015 karena jetnya terlalu besar untuk mendarat di Kisumu. Obama terhubung dengan keluarganya di Kenya melalui ayahnya, Barack senior, seorang ekonom perokok pipa yang diakuinya “tidak pernah benar-benar” diketahuinya oleh Obama.

Dia bertemu Ibu Barack Obama, Ann Dunham, di Hawaii. Tapi dia pergi ketika Obama baru berusia dua tahun dan meninggal dalam kecelakaan mobil di Nairobi pada tahun 1982, dalam usia 46 tahun.

Barack senior pernah bekerja di pemerintahan Jomo Kenyatta, yang memimpin Kenya pada kemerdekaan dari Inggris sampai kematiannya 14 tahun kemudian pada tahun 1978.

Kedua pria itu tidak bergaul dengan baik, dengan Kenyattaayah dari presiden Kenya saat ini Uhuru Kenyatta—memecat Barack senior. “Negara telah kehilangan seorang wanita yang kuat dan berbudi luhur. Seorang Ibu pemimpin yang menyatukan keluarga Obama dan merupakan ikon nilai-nilai keluarga,” kata Uhuri Kenyatta. ***

Frans Gultom

Frans Gultom

Tulis Komentar

WhatsApp