Militer Myanmar Tembaki Warga di Pemakaman

YANGON– Tindakan pasukan keamanan Myanmar yang dikendalikan junta militer kembali memuakkan. Mereka menembaki kerumunan pelayat yang berkumpul untuk penguburan seorang mahasiswa.

Para pengunjuk rasa telah menyerukan pembebasan politisi yang terpilih secara demokratis dan kembali ke demokrasi setelah kudeta militer pada 1 Februari. Kudeta itu telah menyebabkan kekerasan selama berminggu-minggu dan ratusan kematian.

Para pelayat berkumpul setelah mahasiswa bernama Thae Maung Maung, 20, tewas dalam protes hari Sabtu. Dia bagian dari 114 orang yang dibunuh oleh pasukan keamanan di berbagai wilayah di negara itu.

Para pelayat menyanyikan sebuah lagu atas dedikasinya, di kota Bago dekat Yangon, ketika personel militer bersenjata lengkap muncul. “Saat kami [sedang] menyanyikan lagu revolusi untuknya, pasukan keamanan baru saja datang dan menembak kami,” kata seorang wanita bernama Aye kepada Reuters yang dilansir Senin (29/3).

“Orang-orang, termasuk kami, lari saat mereka melepaskan tembakan.”

Tidak ada laporan tentang korban jiwa, menurut tiga orang di kota setempat yang berbicara kepada Reuters.

Namun, dalam insiden di tempat lain di Myanmar, sebanyak 12 orang tewas. Kematian selusin orang itu dilaporkan kelompok advokasi Asosiasi Bantuan untuk Narapidana Politik pada hari Minggu. Kematian mereka menjadikan total korban sipil yang tewas sejak kudeta menjadi 459 orang.

Di tengah kekacauan itu, ribuan penduduk desa di daerah perbatasan melarikan diri ke Thailand setelah serangan udara militer terhadap salah satu dari beberapa milisi etnis yang meningkatkan serangan sejak kudeta.

Sebelumnya, pada parade akbar pasukan dan kendaraan militer di Naypyitaw selama akhir pekan untuk merayakan Hari Angkatan Bersenjata, pemimpin junta Jenderal Min Aung Hlaing membela kudeta dan berjanji akan menyerahkan kekuasaan setelah pemilu baru.

Ia juga mengeluarkan ancaman terhadap gerakan antikudeta. “Tindakan terorisme yang dapat membahayakan ketentraman dan keamanan negara tidak dapat diterima,” katanya.

Pada Sabtu malam, Jenderal Min Aung Hlaing dan istrinya menjamu orang-orang terkemuka termasuk Wakil Menteri Pertahanan Rusia Alexander Fomin pada jamuan makan malam mewah di luar ruangan di Naypyitaw.

Surat kabar yang dikelola pemerintah melaporkan ada pertunjukan musik dan pertunjukan drone yang menampilkan representasi penghormatan Min Aung Hlaing.

Video di media sosial menunjukkan tentara menari di jalan untuk menandai acara tersebut.

Hari Angkatan Bersenjata memperingati dimulainya perlawanan lokal terhadap pendudukan Jepang selama Perang Dunia II, dan biasanya menampilkan parade yang dihadiri oleh perwira dan diplomat militer asing.

Presiden AS Joe Biden pada hari Minggu mengecam pertumpahan darah yang dilakukan terhadap pengunjuk rasa anti-kudeta di Myanmar sebagai tindakan yang benar-benar keterlaluan. Kecaman disampaikan setelah pasukan keamanan membunuh lebih dari 100 orang termasuk sedikitnya tujuh anak pada hari Sabtu.

“Ini mengerikan,” kata Biden kepada wartawan dalam sambutan singkat yang dia berikan di negara bagian asalnya, Delaware. ***

Frans Gultom

Frans Gultom

Tulis Komentar

WhatsApp