International Media

Selasa, 29 November 2022

Selasa, 29 November 2022

Melarikan Diri dari Perang, 104.000 Pengungsi Ukraina Tiba di Inggris 

LONDON – Sekitar 104.000 orang yang melarikan diri dari perang di Ukraina telah tiba di Inggris melalui skema visa.

Pemerintah mengatakan jumlah total pada Selasa (25/10), termasuk 31.300 di bawah skema keluarga dan 72.700 di bawah skema sponsor Homes for Ukraina, keduanya diluncurkan pada Maret lalu.

Secara keseluruhan sudah ada hampir 200.000 aplikasi visa. Pengungsi yang mendapatkan visa diizinkan untuk tinggal di Inggris hingga tiga tahun.

Dikutip BBC, sejauh ini 62,6% dari visa yang diberikan telah mencapai Inggris.

Skema keluarga memungkinkan warga negara Ukraina dan kerabat mereka untuk bergabung dengan keluarga lain yang sudah tinggal di Inggris.

Sedangkan skema sponsor memungkinkan warga negara Ukraina dan kerabat mereka untuk datang ke Inggris jika mereka memiliki sponsor yang dapat menyediakan akomodasi.

Begitu tiba di Inggris, warga Ukraina memiliki hak untuk bekerja, dan untuk mengakses tunjangan, pendidikan, dan perawatan kesehatan.

Pemerintah menyediakan 10.500 poundsterling per orang yang terlibat dalam skema sponsorship kepada dewan untuk membantu mereka memberikan dukungan.

Mulai sekarang, aplikasi dari anak-anak yang tidak bepergian dengan orang tua atau wali juga akan dipertimbangkan untuk visa, asalkan mereka memiliki persetujuan orang tua.

Sekrteraris Negara untuk Peningkatan Level, Perumahan dan Komunitas Greg Clark berterima kasih kepada semua orang yang telah menyambut warga Ukraina di rumah mereka.

“Namun, di balik tonggak sejarah ini, ada 100.000 kisah penderitaan – keluarga terbelah dan terpaksa meninggalkan ayah, putra, dan saudara laki-laki mereka,” terangnya.

“Itulah mengapa kami menginginkan perdamaian dan keamanan di Ukraina sehingga orang-orang pemberaninya bisa aman di rumah lagi,” lanjutnya.

Maria Kartashova, yang tinggal bersama tuan rumahnya di Surrey, mengatakan publik Inggris memberi Ukraina “lebih dari sekadar bantuan”.

“Anda mendukung kami di setiap tahap, menghabiskan waktu dan energi Anda, memberikan perhatian dan perhatian. Saya tidak dapat mengungkapkan dengan kata-kata betapa bersyukurnya saya,” ungkapnya.

Namun ada juga kritik terhadap penanganan pemerintah terhadap masalah ini.

Tamsin Baxter, Direktur eksekutif urusan eksternal di Dewan Pengungsi, memuji kemurahan hati publik yang “benar-benar menginspirasi”, tetapi mengatakan skema tersebut telah dilanda penundaan dan birokrasi.

“Suasana publik sering kali mendahului kebijakan pemerintah, dan kami tetap khawatir bahwa dukungan yang tepat perlu ada untuk membuat skema sesukses mungkin,” terangnya.

“Ini adalah masalah penyesalan yang mendalam bahwa ada kontras yang tajam antara perhatian dan kasih sayang yang ditunjukkan untuk pengungsi Ukraina dan elemen lain dari sistem pengungsi dan suaka,” tambahnya. 

Frans Gultom

Komentar