Mantan Menlu Ethiopia Tewas dalam Penumpasan Pemberontak di Tigray

          ADDIS ABABA(IM) – Mantan Menteri Luar Negeri Ethiopia Seyoum Mesfin termasuk di antara tiga pemimpin yang tewas oleh pasukan pemerintah dalam tindakan keras yang sedang berlangsung di wilayah utara Tigray, yang dituduh oleh pihak berwenang di Addis Ababa sebagai pemberontakan.

           “Seyoum, Abay Tsehaye, Asmelash Woldeselassie dan Kolonel Kiros Hagos tewas dalam baku tembak yang dilakukan dengan keamanan pribadi kelompok kriminal setelah menolak untuk menyerah kepada militer Ethiopia,” cuit pusat krisis pemerintah Ethiopia.

           “Lima pejabat kunci dari Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF) ditangkap dalam operasi yang sama,” kata pemerintah seperti dikutip dari Russia Today, Kamis (14/1).

           Selama akhir pekan, pemerintah Perdana Menteri Abiy Ahmed mengatakan telah membunuh 15 anggota TPLF dan menangkap delapan lainnya, sementara salah satu pendiri partai, Sebhat Nega, dilaporkan ditangkap pada pekan lalu.

           Seyoum adalah menteri luar negeri pertama Ethiopia, setelah penggulingan kediktatoran militer Mengistu Haile Mariam tahun 1991. Dia meninggalkan pos tersebut pada tahun 2010 untuk bertugas sebagai duta besar Ethiopia untuk Tiongkok.

           TPLF telah menyatakan pemerintah Abiy tidak sah setelah dia menunda pemilu pada Juni 2020, dengan alasan kekhawatiran virus korona.

           Setelah ketegangan berbulanbulan, Abiy melancarkan operasi militer untuk “membebaskan” Tigray pada awal November 2020, mendeklarasikan keadaan darurat enam bulan yang memberinya kekuasaan ekstensif untuk menindak kegiatan ilegal yang mengancam tatanan konstitusional. Dia menuduh pemerintah daerah menyerang pangkalan militer, yang dibantah TPLF.

           Pada tanggal 23 November, pemerintah Abiy mengatakan bahwa pasukannya telah mengepung Ibu Kota regional Mekelle dengan pasukan dan tank, dan memberi waktu 72 jam kepada “pemberontak” untuk menyerah.

            “Siapapun yang memilih untuk tetap tinggal di kota setelah tenggat waktu berakhir akan ditunjukkan tanpa ampun,” kata para pemimpin militer kepada media lokal.

           Sementara itu, Perdana Menteri men-tweet bahwa keselamatan dan kesejahteraan rakyat Tigray adalah yang terpenting bagi pemerintah Federal, “yang akan melakukan semua yang diperlukan untuk memastikan stabilitas berlaku dan bahwa warga negara kita ingin bebas dari bahaya,” katanya.

           Media luar, organisasi kemanusiaan atau pengamat luar belum diizinkan masuk ke wilayah tersebut, dan saluran telepon dan internet telah terputus selama berbulan-bulan sekarang.

           Tigrayans telah menolak untuk bekerja sama dengan pemerintah pusat sejak 2018, ketika Abiy – seorang perwira intelijen dan etnis Oromo dari Ethiopia tengah – menjadi perdana menteri. Mereka mengklaim pemerintah baru memilih mereka untuk penganiayaan politik dan pembersihan.

           TPLF adalah salah satu faksi utama di Front Demokrasi Revolusioner Rakyat Ethiopia (EPRDF), yang menggulingkan Mengistu. Pemimpinnya, Meles Zenawi, adalah presiden pertama Ethiopia dan kemudian menjadi Perdana Menteri, yang berkuasa sampai kematiannya pada tahun 2012. ● gul

Mika Urip

Mika Urip

Tulis Komentar

WhatsApp