Tuesday, 05 March 2024

Search

Tuesday, 05 March 2024

Search

LPEI Sudah Salurkan Pembiayaan Rp666 Miliar ke 100 UKM

JAKARTA – Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) atau Indonesia Eximbank telah menyalurkan pembiayaan Penugasan Khusus Ekspor (PKE) Usaha Kecil Menengah (PKE UKM) sebesar Rp666 miliar kepada 100 pelaku UKM yang tersebar di seluruh Indonesia hingga November 2022.

Direktur Pelaksana LPEI Maqin U Norhadi, menyampaikan sektor usaha didominasi oleh produk furnitur sebesar 32 persen dari portofolio berdasarkan produk ekspor.

“Penyaluran pembiayaan melalui Program PKE UKM difokuskan untuk mendukung peningkatan daya usaha UKM berorientasi ekspor, khususnya yang terdampak pandemi Covid-19. Melalui fasilitas pembiayaan ini, LPEI mengakomodir hambatan-hambatan yang dihadapi UKM, antara lain keberlangsungan usaha, mempertahankan karyawannya,” ujar Maqin dalam keterangan resmi di Jakarta, dikutip dari Antara, Kamis (29/12).

Aspek developmental impact juga menjadi pertimbangan LPEI dalam penyaluran pembiayaan, bahwa setiap Rp1 miliar pembiayaan PKE yang disalurkan menciptakan tambahan nilai konsumsi sebesar Rp2,2 miliar, nilai ekspor Rp2,03 miliar, nilai impor Rp1,66 miliar, dan pendapatan Produk Domestik Bruto (PDB) Rp4,09 miliar.

LPEI juga meningkatkan kelas pelaku UMKM melalui program yang menyasar perbaikan aspek non-finansial, seperti Coaching Program for New Exporter (CPNE) yaitu program pelatihan rintisan eksportir baru dan Desa Devisa sebagai program pengembangan masyarakat berbasis komoditas untuk menghasilkan devisa. Kemudian program marketing handholding untuk memasarkan UMKM lokal melalui lokapasar global.

“Kami berharap dengan adanya program PKE UKM ini LPEI dapat terus mendukung eksportir UKM di Indonesia agar beroperasi secara maksimal dan tetap memiliki daya saing di tengah kondisi guncangan global yang senantiasa terjadi,” ujar Maqin.

LPEI sebagai Special Mission Vehicle (SMV) Kementerian Keuangan (Kemenkeu) memperoleh Penyertaan Modal Negara (PMN) Rp1 triliun untuk membantu UKM berorientasi ekspor di tengah situasi pasca-pandemi dan perkiraan ketidakpastian global pada 2023.

“Dengan kondisi dunia yang sedang sibuk menekan inflasi, antara lain yang diwujudkan dengan kenaikan suku bunga, akan menyebabkan kelemahan kinerja ekonomi negara-negara destinasi ekspor kita. Sehingga kita juga harus mewaspadai pengaruhnya kepada kinerja ekspor kita ke depan,” ujar Menteri Keuangan Sri Mulyani.

Sebagai informasi ekspor Indonesia tumbuh sebesar 5,6 persen secara tahunan dan neraca perdagangan surplus sebesar US$5,16 miliar pada November 2022.***

Vitus DP

Berita Terbaru

Baca juga:

Follow International Media