International Media

Minggu, 26 Juni 2022

Minggu, 26 Juni 2022

Lonjakan Kasus Terduga Covid-19 Makin Menggila di Korut

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, menghadiri pertemuan partai berkuasa Partai Buruh Korea di Pyongyang.

SEOUL-Korea Utara melaporkan lonjakan 232.880 kasus demam baru yang diduga kuat Covid-19 dan enam kematian tambahan.

Seperti dilansir Associated Press, Rabu (18/5), pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menuduh para pejabat “kekanak-kanakan” dan “lalai” dalam menangani peningkatan wabah Covid-19 yang melanda negara yang tidak divaksinasi itu.

Pusat upaya anti-virus Korea Utara mengumumkan sebanyak 62 orang telah meninggal dan lebih dari 1,7 juta jatuh sakit di tengah penyebaran demam yang cepat sejak akhir April. Dikatakan lebih dari satu juta orang pulih tetapi setidaknya 691.170 tetap menjalani karantina kesehatan.

Pakar di luar Korea Utara mengatakan sebagian besar penyakitnya diyakini Covid-19, meskipun Korea Utara hanya dapat mengkonfirmasi sejumlah kecil kasus Covid-19 sejak mengakui wabah omicron minggu lalu, kemungkinan karena kemampuan pengujian yang tidak memadai.

Kegagalan untuk mengendalikan wabah dapat memiliki konsekuensi yang mengerikan di Korea Utara, mengingat sistem perawatan kesehatannya yang sangat buruk dan penolakan Korea Utara terhadap tawaran vaksin Covid-19 oleh dunia internasional yang membuat 26 juta orang rakyat Korea Utara tidak divaksinasi Covid-19.

Wabah ini hampir pasti lebih besar daripada jumlah demam, mengingat kurangnya tes dan sumber daya untuk memantau orang sakit.

Ada juga kecurigaan bahwa Korea Utara tidak melaporkan kematian untuk melunakkan pukulan bagi Kim, yang sudah menavigasi momen terberat dalam satu dekade dia memerintah.

Pandemi ini semakin merusak ekonomi yang telah dirusak oleh salah urus dan sanksi yang dipimpin AS atas pengembangan senjata nuklir dan rudal Kim.

Kantor Berita Pusat Korea resmi Korea Utara KCNA mengatakan Kim selama pertemuan Politbiro partai yang berkuasa hari Selasa mengkritik para pejabat atas tanggapan awal pandemi mereka, yang katanya menggarisbawahi “ketidakmatangan dalam kapasitas negara untuk mengatasi krisis” dan menyalahkan sikap pejabat yang tidak positif, kelambanan, dan tidak aktif.”

Dia mendesak para pejabat untuk memperkuat pengendalian virus di tempat kerja dan melakukan “upaya berlipat ganda” untuk meningkatkan pasokan kebutuhan sehari-hari dan menstabilkan kondisi kehidupan, demikian laporan KCNA hari Rabu, (18/5)

Komentar Kim muncul beberapa hari setelah dia mengomel kepada pejabat tentang bagaimana mereka menangani distribusi obat-obatan yang dikeluarkan dari cadangan negara, sehingga Kim memobilisasi pasukannya untuk membantu mengangkut pasokan ke apotek di ibu kota Pyongyang, yang dibuka 24 jam untuk menangani krisis.

Sebelum mengakui infeksi Covid-19 Kamis lalu, Korea Utara bersikeras memiliki rekor sempurna dalam mencegah virus yang kini sudah mencapai hampir setiap sudut dunia. Tetapi penutupan perbatasan yang sangat ketat, karantina skala besar dan propaganda yang menekankan kontrol anti-virus sebagai masalah “eksistensi nasional” mungkin mencegah wabah besar sampai sekarang.***

Frans Gultom

Komentar

Baca juga