Laba Bisnis BNI Cabang Korea Tumbuh 73,9%

JAKARTA –  PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) berhasil mengoptimalkan perannya dalam melayani bisnis Indonesia dan Korea. Hal ini terkonfirmasi dari catatan kinerja BNI Kantor Cabang Luar Negeri (KCLN) Seoul yang sukses membukukan pertumbuhan laba secara berkelanjutan dalam lima tahun terakhir sebesar 73,9% per tahun (CAGR).

Kinerja positif tersebut juga tercermin dari pertumbuhan kredit yang meningkat sebesar 59,3% di Desember 2020 (year-on-year) dengan total earning asset mencapai USD462,5 juta pada Desember 2020. Pada kuartal pertama tahun 2021, kredit tetap tumbuh dua digit sehingga mendongkrak pendapatan bunga bersih.

“Dampak dari pandemi global masih akan menjadi tantangan bagi bisnis KCLN pada tahun 2021. Namun, BNI terus memperkuat layanannya dengan membentuk Korea Desk tahun ini. Pembentukan Korea Desk ini akan meningkatkan sinergi antara kantor cabang BNI di luar negeri dengan unit bisnis di dalam negeri, sehingga pertumbuhan double digit di KCLN Seoul akan dapat dipertahankan,” kata Direktur Treasuri dan International BNI Henry Panjaitan dalam keterangan tertulis, Kamis (15/4).

 BNI KCLN Seoul merupakan satu-satunya bank asal Indonesia yang beroperasi di Korea Selatan. Cabang ini didirikan pada tahun 2016 sebagai penanda realisasi kerja sama antara Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dengan Financial Supervisory Service (FSS) dan Financial Supervisory Commission (FSC) Korea Selatan. BNI juga memperluas jaringan ke Seoul untuk menjadi jembatan antara bisnis Indonesia dan Korea Selatan.

Atas dasar tujuan ini, BNI KCLN Seoul mengemban dua strategic value, yaitu memberikan fasilitas kepada perusahaan Indonesia untuk menembus pasar Korea Selatan, serta layanan investasi langsung (FDI) bagi investor Korea Selatan untuk menanamkan modal di Indonesia. Kedua strategic value ini diperkuat dengan didirikannya Korea Desk.

Saat ini, terdapat sekitar 2.000 perusahaan asal Korea yang beroperasi di Indonesia, yang sebagian di antaranya telah menjadi nasabah BNI. Penambahan jumlah nasabah asal Korea Selatan tersebut terjadi atas dasar referral dari BNI KCLN Seoul.

Selain layanan di segmen korporasi, BNI KCLN Seoul juga memberikan layanan kepada diaspora Indonesia di Korea Selatan. Saat ini terdapat hampir 37.000 Warga Negara Indonesia (WNI) di Korea Selatan dan sekitar 34.000 di antaranya merupakan Pekerja Migran Indonesia semi skill di sektor manufaktur dan perikanan. Selain itu terdapat juga sekitar 1.400 pelajar dan sisanya merupakan WNI mix-married.

 BNI Seoul memberikan layanan total financial solution bagi diaspora di Indonesia mulai dari produk tabungan dan mobile banking, produk investasi seperti obligasi ritel Indonesia (ORI), sukuk ritel Indonesia (SUKRI), reksadana, hingga kredit konsumtif. BNI Seoul juga rutin memberikan inklusi keuangan dan seminar kewirausahaan yang merupakan bagian dari tugas BNI sebagai agent of development. Ke depannya, BNI Seoul akan memberikan kredit produktif bagi diaspora Indonesia yang memiliki usaha di Korea Selatan. ***

Vitus Dotohendro Pangul

Vitus Dotohendro Pangul

Tulis Komentar

WhatsApp