Kubu AHY sebut Tak Ada Peluang Pemerintah Sahkan KLB Kubu Moeldoko

Ilustrasi

JAKARTA – Deputi Bappilu Partai Demokrat, Kamhar Lakumani sangat yakin Kemenkumham akan  mengandaskan hasil KLB kubu Moeldoko. Pasalnya, penyelenggaraan forum tersebut dinilai tidak berdasarkan hukum.

“Tak ada peluang sama sekali. Mulai dari UU Politik sampai konstitusi partai Demokrat yang sah hasil Kongres Jakarta 2020 yang disahkan pemerintah dan diakui negara, tak ada satu pun celah atau klausul yang terpenuhi untuk menjadi legal standing penyelenggaraan KLB,” kata Kamhar, Selasa (16/3).

Menurut Kamhar, KLB kubu Moeldoko layak disebut abal-abal lantaran tidak ada satu aspek pun yang didasarkan pada aturan hukum. Misalnya saja ia menyebut panitia penyelenggaranya hingga pesertanya tidak jelas.

Kemudian, lanjut dia, kegiatan yang dihadiri banyak orang itu juga tidak mengantongi izin dari aparat.

“Karenanya kami menyebutnya sebagai KLB abal-abal, semuanya serba tak jelas,” imbuhnya.

Kamhar menilai, Indonesia adalah negara hukum, bukan negara kekuasaaan. Karena itulah pihaknya berkeyakinan pemerintah dalam hal ini Kemenkumham tidak akan mengesahkan hasil KLB kubu Moeldoko. “Karena Indonesia adalah negara hukum (rechstaat) sesuai konstitusi UUD ‘45 bukan negara kekuasaan (machstaat) maka kami berkeyakinan, dari fakta-fakta ada, sama sekali tak ada celah untuk mengesahkan KLB abal-abal sekalipun ada aktor yang terafiliasi dengan kekuasaan yang terlibat,” tandasnya.***

Osmar Siahaan

Osmar Siahaan

Tulis Komentar

WhatsApp