Kim Jong-un Belum Respon Pendekatan Joe Biden

WASHINGTON(IM) – Korea Utara (Korut) belum memberi respon pendekatan diplomatik di belakang layar pemerintahan Presiden Joe Biden sejak pertengahan Februari lalu, termasuk untuk misi diplomatik Pyongyang di PBB. Hal itu diungkapkan seorang pejabat senior pemerintahan Biden.
Pengungkapan pendekatan Amerika Serikat (AS) yang sejauh ini tidak berhasil, yang belum pernah dilaporkan sebelumnya, menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana Biden akan mengatasi ketegangan yang meningkat dengan Pyongyang terkait program senjata nuklir dan rudal balistiknya .
Ini juga menambah dimensi baru pada kunjungan diplomat dan menteri pertahanan tertinggi Amerika yang akan dilakukan minggu depan ke Korea Selatan (Korsel) dan Jepang, di mana kekhawatiran atas persenjataan nuklir Korut diharapkan menjadi agenda utama.
Pejabat senior pemerintahan Biden, yang berbicara tanpa menyebut nama, memberikan sedikit rincian tentang dorongan diplomatik. Tetapi pejabat itu mengatakan telah ada upaya untuk mendekati pemerintah Korut melalui beberapa saluran mulai pertengahan Februari, termasuk di New York.
“Sampai saat ini, kami belum menerima tanggapan dari Pyongyang,” kata pejabat itu seperti dikutip dari Reuters, Minggu (14/3).
Pemerintahan Biden sejauh ini berhati-hati dalam menjelaskan secara terbuka pendekatannya ke Korut, dengan mengatakan pihaknya melakukan tinjauan kebijakan yang komprehensif menyusul keterlibatan mantan Presiden Donald Trump yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan pemimpin Korut Kim Jong-un .
Upaya Trump membujuk Korut untuk menyerahkan senjata nuklirnya berujung pada kegagalan.
Pejabat pemerintahan Biden mengatakan tampaknya tidak ada dialog aktif antara AS dan Korut selama lebih dari setahun, termasuk di akhir pemerintahan Trump, meskipun Amerika Serikat telah melakukan banyak upaya selama waktu itu untuk terlibat.
Pejabat AS tersebut menolak untuk berspekulasi tentang bagaimana kebungkaman dari Pyongyang akan berdampak pada tinjauan kebijakan pemerintahan Biden terhadap Korut, yang diharapkan akan selesai dalam beberapa minggu mendatang.
Selama kampanye pilpres, Biden menggambarkan Kim Jong-un sebagai “preman” dan mengatakan ia hanya akan bertemu dengannya dengan syarat bahwa diktator muda Korut itu akan setuju bahwa dia akan menurunkan kapasitas nuklirnya.
Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken telah mengulurkan kemungkinan sanksi tambahan, berkoordinasi dengan sekutu, untuk menekan Korut agar melakukan denuklirisasi.
Sanksi sejauh ini gagal meyakinkan Kim Jong-un untuk menyerahkan senjata nuklirnya.
Blinken dijadwalkan menjadi tuan rumah diskusi tatap muka pertama antara pemerintahan senior Biden dan pejabat Tiongkok pada 18 Maret di Alaska. Pemerintahan Trump menuduh Tiongkok gagal memberlakukan sanksi terhadap Korut.
Laporan rahasia PBB menemukan bahwa Korut memelihara dan mengembangkan program rudal nuklir dan balistiknya sepanjang tahun 2020 yang melanggar sanksi internasional, membantu mendanai mereka dengan sekitar USD300 juta dicuri melalui peretasan siber.
Laporan oleh pengawas sanksi independen mengatakan Pyongyang memproduksi bahan fisil, memelihara fasilitas nuklir dan meningkatkan infrastruktur rudal balistiknya sambil terus mencari bahan dan teknologi untuk program tersebut dari luar negeri.
Misi Korut di Perserikatan Bangsa-Bangsa tidak segera menanggapi permintaan komentar.***

Frans Gultom

Frans Gultom

Tulis Komentar

WhatsApp