International Media

Sabtu, 21 Mei 2022

Sabtu, 21 Mei 2022

Kemenperin: Inovasi dan Kolaborasi Jadi Kunci Pengungkit Daya Saing Industri

JAKARTA – Inovasi dan kolaborasi menjadi kunci dalam upaya meningkatkan kualitas serta daya saing industri di era modern, dengan semakin meningkatnya tuntutan akan industri yang mampu menjawab kebutuhan di era industri 4.0. Hadirnya industri 4.0 semakin mendukung terjadinya kolaborasi yang menjadi syarat utama dalam upaya mengoptimalkan daya saing industri.

Dengan semangat serta kesadaran untuk berkolaborasi, Balai Besar Standardisasi dan Pelayanan Jasa Industri Bahan dan Barang Teknik atau dikenal sebagai Balai Besar Bahan dan Barang Teknik (B4T) selaku unit pelaksana teknis (UPT) di bawah Badan Standardisasi dan Kebijakan dan Jasa Industri (BSKJI) Kementerian Perindustrian, telah menyelenggarakan acara Tepang Taun B4T (Temu Pelanggan Tahunan B4T) dengan mengusung tema “Peran Penting Jasa Industri Dalam Meningkatkan Daya Saing Industri”.

Tepang Taun B4T diikuti oleh perwakilan 65 pelanggan B4T dari berbagai sektor di antaranya industri elektronika, semen, petrokimia dan pelaku usaha lainnya yang mewakili sekitar 2.000 pelanggan yang telah dilayani B4T sepanjang tahun 2021.

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita pada sambutannya secara virtual mengatakan, B4T telah genap melayani dunia industri selama 113 tahun. “Pelaksanaan agendaTepang Taun, tidak hanya sebagai wadah diskusi pelanggan B4T semata. Tetapi menjadi momentum penting untuk menguatkan sinergi antara B4T dan pelaku dunia industri dalam upaya nyata meningkatkan daya saing industri secara nasional maupun global,” tuturnya, Senin (4/4).

Pada kesempatan yang sama, Kepala BSKJI Kemenperin Doddy Rahadi menyampaikan, Tepung Taun B4T merupakan momentum untuk terus meningkatkan pelayanan jasa industri yang selama ini telah dilaksanakan serta memperkenalkan layanan-layanan baru yang yang siap untuk meningkatkan daya saing industri nasional.

“Ke depannya diharapkan seluruh layanan jasa industri yang dilaksanakan seluruh UPT di lingkungan BSKJI dapat terus bertransformasi secara dinamis sehingga dapat menjawab tantangan global untuk meningkatkan daya saing industri nasional,” ungkapnya.

Saat ini, B4T memiliki tujuh layanan baru, antara lain perhitungan Inspection Reability, Remaining Life Time Assesment for Boiler, Pengujian Radio Frequency dan EMC (Electro Magnetic Compatibility pada produk elektronika, Underwater Welding and Inspection, Pengujian Lampu Luminer, Penyedia Bahan Acuan Pengujian, dan Sertifikai ISO 27001 Office.

“Layanan untuk industri terus dikembangkan untuk menjawab kebutuhan indutri nasional, seperti pada layanan pelatihan pengelasan dalam air atau Underwater Welding guna memenuhi kebutuhan akan tenaga pengelasan yang andal, terampil, dan tersertifikasi dengan pengakuan internasional sesuai dengan tuntutan pasar tenaga pengelasan global,” papar Doddy.

Kepala B4T Wibowo Dwi Hartoto menambahkan, pihaknya secara nyata telah berkontribusi dan memberikan pelayanan kepada pelanggan industri sejak tahun 1909. Di usia yang telah menginjak 113 tahun, B4T terus bergerak dinamis, berkembang dan secara berkelanjutan memperluas lingkup layanannya seiring dengan perkembangan industri, teknologi, standar dan harapan dari pelanggan.

“Di tengah tantangan daya saing pada era globalisasi saat ini, B4T sebagai salah satu satker BLU memiliki komitmen memberikan layanan dengan semangat SPEED (Sinergi, Profesional, Efektif, Efisien, dan Digitalisasi). Dengan begitu, B4T diharapkan dapat bergerak cepat dalam beradaptasi, bertransformasi, berinovasi untuk memenuhi kebutuhan pelanggan atau industri yang sangat dinamis,” ujar Wibowo.***

Vitus DP

Komentar