Friday, 27 January 2023

Friday, 27 January 2023

Jalankan Tradisi Fang Seng, Young Budhhist Association Lepas Ribuan Jenis Ikan ke Sungai

Prosesi pelaksanaan Fang Sheng di Sungai Kalimas, Surabaya.

SURABAYA—Young Buddhist Association Indonesia bersama Ecoton melepaskan ribuan jenis ikan di Sungai Kalimas, Surabaya, Sabtu (24/12).

Pada kesempatan tersebut, mereka juga menggalang dana untuk pembuatan trashboom demi menjaga ekosistem hayati. Hal ini dilakukan untuk melestarikan tradisi Fang Sheng yang merupakan salah satu tradisi agama Buddha. 

        Koordinator panitia Fang Sheng dari Young Budhhist Association Indonesia William Vijjadhammo menjelaskan, ribuan satwa air yang dilepas itu terdiri dari ikan gabus, bulus dan belut.

Ribuan satwa yang dilepas ini didapatkan atau dibeli dari pasar ikan, suplier dari berbagai supermarket, dan restoran-restoran yang ada di Kota Surabaya dan sekitarnya.

        “Total donasi dari 114 donatur, berhasil mengumpulkan 42 kilogram ikan gabus, 828,5 kilogram belut, dan 2 ekor bulus,” kata William seusai melepaskan ribuan ikan itu. 

        Dia meyakini, ikan-ikan yang akan disembelih dan dikonsumsi itu sangat menderita. Makanya, dibebaskan ke lingkungan habitatnya.

Tujuannya, agar ikan ini bisa melanjutkan hidup, berkembang biak dan memberi banyak manfaat kepada alam.

Kegiatan ini, kata William, merupakan salah satu ritual agama Buddha yang dikenal dengan melepaskan makhluk hidup kembali ke alam bebas atau ke habitat aslinya.

        “Ritual ini dalam agama kami dikenal dengan Fang Sheng, yaitu melepaskan satwa yang terancam terbunuh ke alam bebas agar kita sebagai manusia terhindar dari mara bahaya dan mendapatkan kebaikan karena menolong mahkluk yang menderita,” ujarnya. 

        Selain melakukan ritual Fang Sheng, Young Buddhist Association Indonesia juga menggalang dana untuk pembuatan trashboom atau penghalang sampah di sungai.

Tujuannya juga untuk menyelamatkan makhluk hidup yang ada di lautan agar tidak tercemar sampah dan plastik akibat ulah manusia membuang sampah pada sungai.

        Sementara itu, Deputi Eksternal dan Kemitraan Ecoton Aziz mengatakan kegiatan pelepasan makhluk hidup ini merupakan salah satu kegiatan pengembalian satwa dan ikan pada tempat asalnya. Apalagi lokasi pelepasan itu merupakan kawasan suaka ikan kali Surabaya, sebuah kawasan lingkungan yang memperoleh SK Kawasan Suaka Ikan dari Gubernur Jawa Timur karena sebagai tempat bertelurnya dan berkembang biak hewan seperti belut dan bulus. 

        “Tentu kegiatan ini akan membantu menambah ekosistem dan keanekaragaman hayati di kali Surabaya,” kata Aziz.

        Dia juga mengaku senang dan bangga karena Young Buddhist Association juga menggalang dana untuk menginisiasi pembuatan trashboom atau trash barrier yang merupakan penjaring sampah yang dipasang pada badan air sungai. Tujuan pemasangan trashboom untuk mengetahui jumlah debit sampah yang masuk ke badan air sungai di suatu kawasan. 

        “Trashboom juga berguna untuk menangkap sampah sungai agar tidak bocor ke laut. Trashboom ini adalah salah satu teknologi yang membantu pengelolaan sungai.

Alat ini juga sangat bermanfaat untuk menganalisis komposisi sampah yang telah masuk ke badan air sungai,” katanya.

        Berdasarkan studi lapangan yang telah di lakukan di Kali Pelayaran Sidoarjo, komposisi sampah yang didapat meliputi sampah organik, sampah plastik termasuk kemasan sachet, sedotan, botol, dan kantong kresek. Makanya, trashboom ini juga sangat bermanfaat untuk menghalang sampah plastik agar tidak masuk ke aliran sungai di bawahnya dan tidak mengalir ke laut. 

        “Kami berterima kasih kepada Young Buddhist Association atas support dan kepercayaannya karena sudah memilih kawasan suaka ikan sebagai lokasi pelepasan satwa. Harapan kami adalah kita bersama-bersama untuk terus berupaya menjaga kelestarian sungai karena biota-biota sungai membutuhkan air yang bersih dan ekosistem yang layak untuk mendukung perkembangbiakan dan kelangsungan hidup keanekaragaman hayati,” pungkasnya. ist

Sukris Priatmo

Berita Terbaru

Baca juga:

Follow International Media