Inggris-Maroko Ingin Bangun Terowongan Penghubung Eropa dan Afrika

          LONDON (IM) – Inggris dan Maroko sedang mempertimbangkan rencana menghidupkan kembali proyek yang telah berusia puluhan tahun untuk terowongan penghubung Eropa dan Afrika.

           Terowongan itu dirancang menghubungkan Teritori Seberang Laut Britania di Gibraltar ke kota Tangier di Maroko utara.

           Proyek tersebut muncul kembali pasca-Brexit karena kabinet Perdana Menteri (PM) Inggris Boris Johnson mencari peluang dan hubungan perdagangan baru.

           “London telah dengan serius memulai mempelajari proyek yang akan menghubungkan Eropa ke Afrika,” ungkap laporan Arab Weekly.

           Dalam wawancara dengan Espanol tahun lalu, mantan Duta Besar Inggris di Rabat, Thomas Riley, mengatakan ada banyak peluang untuk mengembangkan hubungan antara Maroko dan Gibraltar.

           Terowongan sepanjang 30 kilometer itu bisa jadi mirip dengan Eurotunnel yang menghubungkan Inggris ke Prancis.

           Jika rencana tersebut berjalan, ini akan mengganti proyek terowongan SpanyolMaroko yang dibicarakan selama hampir 40 tahun, meski proposal pertama telah diajukan sejak akhir 1800-an.

           Namun, pembicaraan antara Spanyol dan Maroko berakhir dua tahun lalu karena banjir dan gempa bumi yang sering terjadi di daerah tersebut. Proyek tersebut lantas dianggap tidak dapat dijalankan lagi.

           Hubungan antara London dan Rabat telah menguat dalam beberapa tahun terakhir dengan dialog strategis pertama antara kedua negara yang terjadi dua tahun lalu.

           Pada November, pejabat militer senior dari kedua negara membahas penguatan hubungan pertahanan setelah pertemuan tentang situasi keamanan di kawasan Mediterania dan Sahel. ● gul

Mika Urip

Mika Urip

Tulis Komentar

WhatsApp