Gembong Narkoba Tembak Mati Polisi AS

WASHINGTON – Sebuah rekaman video yang dirilis hari Minggu menunjukkan momen mengerikan saat seorang gembong narkoba menembak mati polisi Amerika Serikat (AS) dari jarak dekat.

Petugas polisi wilayah New Mexico, Darrian Jarrott (28), awalnya menghentikan mobil yang dikemudikan gembong narkoba Omar Felix Cueva.

Cueva(39), diminta keluar oleh Jarrott karena warna jendela mobilnya terlalu gelap.

Insiden itu terjadi Februari tahun ini, namun rekaman dari kamera petugas polisi Jarrott baru dirilis kemarin. Rekaman itu menunjukkan saat Jarrott kehilangan nyawanya secara tragis.

“Selamat siang pak. Nama saya Darrian Jarrott. Saya dari Kepolisian Negara Bagian New Mexico. Alasan untuk berhenti adalah warna jendela Anda sedikit terlalu gelap,” katanya sebagaimana dikutip news.com.au, Senin (12/4).

Jarrott—polisi yang juga ayah dari tiga anak kecil dan dengan seorang istri yang sedang hamil di rumah—meminta izin dan melakukan registrasi terhadap Cueva.

Ketika Jarrott meminta Cueva untuk menemaninya ke mobil polisi sehingga dia dapat memeriksa asuransinya dan namanya, dia menyadari bahwa Cueva bersenjata.

“Hei, hei, sangat cepat? Apakah Anda membawa senjata api? Apakah Anda keberatan jika saya melepasnya dari Anda, demi keselamatan saya sendiri?,” tanya Jarrott.

Cueva memegang senapan dan menjauhkannya dari pandangan Jarrott.

Saat Jarrott mengitari bagian belakang mobil ute, Cueva mengayunkan senapan ke atas dan menembaknya dua kali.

Dari rekaman dashcam terdenger suara tembakan lebih banyak sebelum Jarrott terlihat berbaring di sisi jalan.

Cueva kemudian melarikan diri dari tempat kejadian. Aksinya dikejar polisi New Mexico dengan kecepatan tinggi sebelum petugas polisi dapat menabrak mobilnya dan memaksanya berhenti.

Cueva terekam melompat keluar dari mobilnya, terlibat dalam baku tembak dengan polisi sebelum dia terbunuh dalam hujan peluru.

Kurang dari satu menit setelah Jarrott ditembak dan dibiarkan mati, seorang agen Investigasi Keamanan Dalam Negeri tiba di tempat kejadian, bergegas menghampiri petugas polisi tersebut dan meminta bantuan.

Tragisnya, Jarrott tidak bisa diselamatkan.

Menyusul tragedi itu, polisi mengatakan Cueva sedang dalam perjalanan menuju kesepakatan bisnis narkoba ketika dia dihentikan.

Cueva sudah dikenal polisi karena sejarah kriminalnya yang kejam, yang mencakup tuduhan narkoba, perampokan, dan vandalisme.

Cueva pertama kali ditangkap pada usia 13 tahun karena vandalisme dan berulang kali ditangkap selama masa remajanya karena kepemilikan narkoba.

Kepala Polisi Negara Bagian New Mexico Robert Thornton menahan tangis dalam konferensi pers Februari lalu saat dia menggambarkan Jarrott sebagai “pahlawan yang jatuh”.

Gubernur New Mexico Michelle Lujan Grisham memerintahkan pengibaran bendera setengah tiang pada bulan Februari saat negara bagian itu berduka atas tragedi yang menimpa polisi.

“Saya kaget, patah hati, dan marah karena kehilangan pegawai negeri ini. Saya berdoa untuk petugas setempat yang juga tertembak dan terluka,” kata gubernur saat itu.

“Saya ngeri saat kami berduka atas kehidupan lain yang hancur, keluarga lain yang dihancurkan oleh kekerasan yang tidak masuk akal di negara bagian kami,” paparnya.

“Kejahatan dengan kekerasan adalah momok di New Mexico, dan pria serta wanita yang melangkah dan memasang lencana untuk melindungi komunitas kami melawannya dengan semua yang mereka dapatkan setiap hari.”***

Frans Gultom

Frans Gultom

Tulis Komentar

WhatsApp