Foto Telanjang di Atas Kapal, Sejumlah Model Ditangkap Polisi Turki

ANKARA- Sebuah rekaman video yang memperlihatkan sekelompok perempuan berpakaian minim, bahkan sebagian ada yang bugil, berfoto satu sama lain di atara kapal pesiar mendadak viral setelah diberitakan oleh media Turki .

The Lider Gazete, media yang berbasis di pantai selatan Turki, melaporkan pada Selasa bahwa video tersebut diambil di dekat provinsi Mugla, seberang Pulau Rhodes Yunani yang bersejarah. Penduduk setempat dilaporkan melihat dua pria dan enam perempuan ambil bagian dalam sesi foto yang panas itu.

Media Ukraina , Strana yang berbasis di Kiev, sejak itu melaporkan bahwa sejumlahperempuannegara itutelah ditahan oleh pihak berwenang atas foto syur, yang membuat marah banyak orang.

“Melihat gambar semacam ini selama periode penguncian, dan selama bulan suci Ramadhan , menyebabkan kemarahan yang besar,” ucap seorang warga setempat kepada media seperti dikutip dari Russia Today, Kamis (6/5).

Seorang perempuan, yang dilaporkan berkewarganegaraan Ukraina yang terlibat dalam insiden itu, telah berbicara tentang kejadian itu di media sosial. Dia mengklaim bahwa video itu diambil dari kapal pesiar lain dan polisi hanya terlibat setelah protes publik.

“Seperti yang Anda ketahui, di negara-negara Muslim pada umumnya lebih baik tidak mengambil foto telanjang . Jika Anda melakukannya, maka lebih baik melakukannya dengan sembunyi-sembunyi dan menyembunyikan lokasinya,” katanya.

Menurutnya, ia dan para model lainnya ditelanjangi tanpa menyadari bahwa mereka sedang difilmkan dari jauh. Dia menambahkan bahwa mereka telah dibebaskan oleh polisi setelah memberikan pernyataan.

Bulan lalu, sekelompok model dari negara-negara bekas Soviet, termasuk Ukraina, diusir dari Uni Emirat Arab (UEA) setelah melakukan sesi foto telanjang di balkon sebuah bangunan di Dubai. Sekali lagi, rekaman yang menjadi viral itu direkam oleh seorang tetangga yang terkejut dengan aksi tersebut.

Pihak berwenang di negara Teluk itu mengatakan bahwa pemotretan yang baru-baru ini dipublikasikan melanggar hukum UEA dan menambahkan bahwa individu yang terlibat akan dideportasi.

Aksi tersebut dikatakan melanggar undang-undang yang melarang ketidaksenonohan dan pornografi.

Penyelenggara kemudian diidentifikasi sebagai Vitaly Grechin, seorang pengusaha kelahiran Kiev yang dilaporkan mengaku memiliki hubungan pribadi dengan mantan presiden AS Barack Obama, dan bahkan membantu mendanai kampanye pemilihan politisi Demokrat.

Saat ini di balik jeruji besi karena foto tidak senonoh, Grechin telah meminta maaf karena menyinggung UEA. “Jelas, tidak ada niat untuk menyinggung siapapun. Yang jelas (modelnya) tidak sedang mendaki masjid tanpa busana,” katanya.

Dia mengklaim para model tersebut tidak diperintahkan olehnya untuk berpose telanjang.***

Frans Gultom

Frans Gultom

Tulis Komentar

WhatsApp