Duterte Perintahkan Militer dan Polisi Habisi Pemberontak Komunis

MANILA(IM) – Presiden Filipina , Rodrigo Duterte mengatakan, dia telah memerintahkan tentara dan polisi untuk membunuh, dan “menghabisi” pemberontak komunis di negara itu. Hal itu disampaikan Duterte pada pertemuan pemerintah yang bertujuan melawan komunisme .
“Saya telah memberitahu militer dan polisi, bahwa jika mereka menemukan diri mereka dalam pertempuran bersenjata dengan pemberontak komunis, bunuh mereka, pastikan Anda benar-benar membunuh mereka dan menghabisi mereka jika mereka masih hidup,” kata Duterte.
“Saya juga memerintahkan mereka untuk melupakan HAM dan saya dia tidak takut masuk penjara. Itu bukan masalah,” sambungnya, seperti dilansir Sputnik pada Minggu (7/3).
Dia juga berbicara langsung kepada pemberontak komunis, menyebut mereka “bandit” dan mengatakan bahwa mereka tidak punya ideologi.Baca juga: Soal Perempuan di Parlemen, Indonesia di bawah Filipina dan Timor Leste
Duterte, bagaimanapun, menjanjikan pekerjaan, perumahan dan mata pencaharian jika para pemberontak menyerahkan senjata mereka.
Pernyataan itu menimbulkan kekhawatiran akan lebih banyak kekerasan karena Duterte telah dituduh melanggar HAM oleh aktivis dan organisasi internasional.Baca juga: Filipina Pecat Mantan Dubes untuk Brazil karena Menyerang Seorang PRT
Di mana, mereka mengatakan bahwa jumlah kematian sebenarnya dari perang terhadap narkoba yang dilancarkan Duterte jauh melebihi angka yang disampaikan dalam statistik resmi.***

Frans Gultom

Frans Gultom

Tulis Komentar

WhatsApp