International Media

Senin, 23 Mei 2022

Senin, 23 Mei 2022

Bos Gangster Terkenal di Australia Tewas Ditembak

SYDNEY– Bos gangster terkenal Mahmoud “Brownie” Ahmad (39) telah ditembak mati di luar sebuah rumah di barat daya Sydney, Australia , pada Rabu malam.

Dia sebelumnya sudah diperingatkan polisi bahwa dirinya menjadi target para rival. Pelaku beraksi dari dalam mobil yang melaju. Mengutip The Daily Telegraph, Kamis (28/4), para gangster rival Ahmad menawarkan hadiah 1 juta dolar untuk pembunuhannya.

Laporan media itu percaya bahwa Ahmad telah menerima beberapa peringatan dari Polisi New South Wales (NSW), termasuk kunjungan dari petugas polisi minggu lalu. Dikenal sebagai “Mr Big” dunia bawah Sydney, Ahmad baru kembali ke Australia setelah mengunjungi Lebanon pada awal April, meskipun memiliki pengetahuan tentang kontrak potensial untuk pembunuhan terhadap dirinya.

Pada Januari 2022, terungkap oleh The Daily Telegraph bahwa upaya yang digagalkan telah dilakukan pada pembunuhan Ahmad pada Oktober 2021.

Sang bos gangster saat itu diberitahu agar membatalkan rencananya untuk mengunjungi Rushcutters Bay Park bersama anak-anaknya. Terletak di pinggiran timur Sydney, Rushcutters Bay, taman ini sering dipenuhi oleh anak-anak, keluarga, dan para wisatawan yang menikmati suasana tepi laut.

Sebelum pembunuhan semalam, Ahmad dilaporkan telah menerima telepon dari seorang rekan, memperingatkannya tentang bahaya yang akan segera terjadi. Polisi dipanggil ke Narelle Crescent di pinggiran barat daya Greenacre, Sydney, sekitar pukul 21.30 pada Rabu malam setelah ada beberapa tembakan.

Ahmad ditemukan dengan luka tembak di luar rumah dan tewas di tempat kejadian, di mana paramedis tidak dapat merawatnya. Polisi juga sedang menyelidiki kemungkinan hubungan antara sedan Porsche hitam dan BMW hitam yang terbakar di Strathfield dan Belmore beberapa waktu kemudian.

Hingga beberapa bulan yang lalu, bos gangster ini menjalani hukuman 6 tahun penjara atas pembunuhan tokoh gangster Sydney lainnya, Safwan Charbaji. Pria berusia 32 tahun itu tewas dalam baku tembak siang bolong yang terjadi di Condell Park pada April 2016.

Ahmad kemudian ditangkap oleh polisi di Bandara Sydney pada Maret 2017 setelah melarikan diri ke Lebanon, namun hukumannya bisa dikurangi menjadi lima tahun setelah membantu pihak berwenang dalam penyelidikan.

Detektif dari Homicide Squad akan terus menyelidiki keadaan di sekitar penembakan semalam, dengan bantuan dari Bankstown Police Area Command, Wilayah Metropolitan Barat Daya, dan Criminal Groups and Raptor Squads. Ahmad adalah saudara dari tokoh dunia bawah yang terbunuh Walid “Wally” Ahmad (41) yang terbunuh dalam beberapa minggu setelah kematian Charbaji.

Wally ditembak mati dalam semburan peluru setelah disergap di luar kafe Centro di Bankstown Central Shopping Center pada April 2016. Ayah enam anak itu terkena 11 tembakan dari pistol, tujuh di antaranya mengenai punggung dan dada. Pada April 2020, kasus itu dirujuk ke Homicide Squad yang belum terpecahkan hingga sekarang.***

Frans Gultom

Komentar

Baca juga