Berdalih Besuk, Pengunjung Berhubungan Seks dengan Pasien di RS Selandia Baru

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern (kiri) muak mendengar laporan pengunjung berhubungan intim dengan pasien di RS Auckland di saat kasus Covid-19 meningkat.

AUCKLAND – Seorang pengunjung wanita di sebuah rumah sakit (RS) di Selandia Baru nekat berhubungan seks dengan salah satu pasien. Skandal itu membuat Perdana Menteri (PM) Jacinda Ardern muak karena kasus Covid-19 sedang meningkat.

Skandal itu diungkap Kevin, seorang mantan pasien di RS Auckland. Dia mengajukan keluhan resmi setelah melihat seorang pengunjung berhubungan seks dengan seorang pasien di bangsalnya pekan lalu.

Kevin, yang menolak memberikan nama panjangnya, mengatakan dia melihat seorang wanita muda pergi ke balik tirai bangsal.

 “Dan cukup jelas apa yang terjadi di sana,. Ada empat orang di bangsal dan semuanya sedikit mengejutkan, semuanya sangat memalukan,” ujar Kevin.

Kevin mengatakan kalau dia memberitahu staf RS, yang segera turun tangan.

“Ada pandangan bahwa, ‘Hei, jangan menjadi spoilsport’, tetapi itu adalah pertanyaan Covid yang lebih luas yang saya ajukan, dan pada kenyataannya, saya mengajukan keluhan kepada staf tentang itu,” ujarnya.

Radio New Zealand (RNZ) melaporkan bahwa Organisasi Perawat Selandia Baru (NZNO) menyebutnya “tidak masuk akal” bahwa Dewan Kesehatan Distrik Auckland telah melakukan kunjungan santai.

NZNO khawatir bahwa ratusan pengunjung—termasuk kelompok besar orang yang menolak memakai masker—telah diizinkan untuk mengunjungi pasien meskipun varian Delta virus korona menempatkan wilayah tersebut pada tingkat kewaspadaan Covid-19 tertinggi.

“Kami tidak dapat membiarkan orang tanpa disadari membawa Covid-19 ke dalam sistem, mengancam pasien yang rentan,” kata Kate Weston, penjabat manajer perawatan dan layanan profesional, kepada RNZ.

Hingga Sabtu pekan lalu, negara itu melaporkan 24 kasus baru Covid-19 dalam satu hari terakhir dengan 599 kasus aktif secara keseluruhan.

Selandia Baru mencatat kematian pertamanya terkait varian Delta minggu lalu di Auckland. Sejak awal pandemi, negara ini telah memiliki total 27 kematian akibat Covid-19.

PM Jacinda Ardern tidak bisa menahan diri untuk tidak terlihat terkejut, bingung, dan muak ketika seorang wartawan bertanya kepadanya apakah insiden seksual itu “berisiko tinggi” selama pandemi Covid-19.

“Saya akan mengatakan, secara umum, terlepas dari status Covid-19, hal semacam itu seharusnya tidak menjadi bagian dari jam kunjungan, saya kira,” kata Arden, seperti dilansir Daily Beast, Senin (13/9).

RNZ melaporkan bahwa Dewan Kesehatan Distrik Auckland telah memperketat aturan pengunjung pada hari Jumat, hanya mengizinkan satu pengunjung per pasien.***

Frans Gultom

Frans Gultom

Tulis Komentar

WhatsApp