Babi Ngepet di Depok Hoaks, Ustadz Penyebar Isu Ditangkap

Babi yang disebut babi ngepet. (Foto: Tangkapan layar video viral)

DEPOK – Polisi akhirnya menetapkan Ustadz Adam Ibrahim (AI) warga Kampung Bedahan, Sawangan, Depok, sebagai tersangka. Ia ditersangkakan karena menyebar hoaks soal babi ngepet yang membuat heboh warga.

Terungkap bahwa isu babi ngepet sengaja direkayasa oleh tersangka bersama delapan orang rekannya.

“Semua yang viral (babi ngepet di Depok) itu hoaks, itu berita bohong,” kata Kapolres Metro Depok, Kombes Imran Edwin Siregar, Kamis (29/4).

Imran menyatakan, AI bersama rekan-rekannya sengaja memesan seekor babi lewat online seharga Rp900 ribu plus ongkos kirim Rp200 ribu. Mereka punya peran-peran masing-masing untuk membuat kehebohan dan meyakinkan masyarakat bahwa babi tersebut adalah jelmaan manusia.

“Tersangka merekayasa dengan memesan online seekor babi dari pencinta binatang Rp900 ribu, ditambah ongkos kirim Rp200 ribu. Kerja sama 8 orang, mengarang cerita bahwa seolah-olah babi ngepet itu benar, padahal itu rekayasa, bahwa disebut ada kalung dan lain-lain itu bohong,” kata Imran.

Motif pelaku adalah mendapatkan popularitas di kampungnya. Tersangka memang dianggap sebagai tokoh masyarakat setempat.

“Tujuannya agar lebih terkenal di kampungnya, ini merupakan tokoh tapi enggak terkenal, tokoh biasalah, tokoh masyarakat, bukan dari majelis hanya pengajian biasa,” kata Imran. 

Sejauh ini, polisi baru menetapkan AI sebagai tersangka dengan peran sebagai otak dari rekayasa. Dia dijerat Pasal 14 ayat 1 atau 2 UU Nomor 1 Tahun 1946 dengan anncaman 10 tahun penjara.***

Osmar Siahaan

Osmar Siahaan

Tulis Komentar

WhatsApp