Awas! Orang tak Divaksinasi Lebih Rentan Terinfeksi Varian Delta

Ilustrasi Vaksin

JAKARTA (IM)– Varian delta virus Covid-19 sudah menjadi ancaman bagi dunia. Kemunculan mutasi ini telah menjadi kekhawatiran, karena selain lebih menular, juga mematikan. Orang dengan tidak pernah divaksin kini diketahui lebih berisiko tinggi terkena infeksi delta.
Para ilmuwan percaya delta dikaitkan dengan penyakit yang lebih parah. Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat (AS), Rochelle Walensky mengatakan, data awal yang dikumpulkan dari serangkaian negara bagian AS selama enam bulan terakhir menunjukkan bahwa 99,5 persen orang yang meninggal karena Covid-19 tidak divaksinasi.
“Jelas bahwa komunitas di mana orang tetap tidak divaksinasi adalah komunitas yang rentan,” kata dia.
Di Pusat Medis Regional Cheyenne di Wyoming, petugas kesehatan tidak memerlukan pengurutan genom untuk mengetahui varian delta yang sangat menular telah tiba. Pasien dengan usia lebih muda mulai berdatangan sekitar dua bulan lalu dengan gejala Covid-19.
“Banyak yang berkembang dari penyakit ringan menjadi gangguan pernapasan lebih cepat dibandingkan pasien yang dirawat sebelumnya dalam pandemi,” kata seorang dokter perawatan kritis di rumah sakit, Sodienye Tetenta, dilansir di Fox News, kemarin.
Hampir semua pasien itu tidak divaksinasi. Jadi bisa terlihat bahwa ini bukan hanya Covid-19 yang hadir tahun lalu. Varian delta memperketat jurang pemisah antara orang-orang yang sepenuhnya divaksinasi terhadap Covid-19 dan mereka yang tidak. Hal itu mendorong rumah sakit untuk bersiap menghadapi lonjakan kasus baru dan otoritas kesehatan untuk melipatgandakan upaya vaksinasi.
Sekarang ketegangan paling umum di AS, delta menyebar ketika kehidupan publik dilanjutkan di restoran, acara olahraga, dan tempat umum lainnya di seluruh negeri. Infeksi dari strain delta berkontribusi pada kenaikan 10 persen dalam kasus Covid-19 harian menjadi sekitar 12.600 akhir bulan lalu, menurut CDC.
Angka itu merupakan penurunan 95 persen dari level puncak di AS pada Januari. Penerimaan rumah sakit terkait dengan Covid-19 turun satu persen dari sepekan sebelumnya. Berdasarkan penelitian, vaksin yang tersedia di AS melindungi terhadap varian delta dan kasus infeksi pada vaksin lengkap tampaknya jarang mengakibatkan penyakit parah.
Namun, bagi yang tidak divaksinasi, varian delta menimbulkan ancaman yang lebih tinggi, sekitar 50 persen lebih menular dibandingkan varian Alpha yang telah menjadi strain paling umum di AS sejak Maret lalu. Pejabat kesehatan Los Angeles mendesak semua orang pekan lalu untuk memakai masker di dalam ruangan di tempat umum, terlepas dari status vaksinasi karena varian delta. Di Arkansas, 34,5 persen populasi telah divaksinasi lengkap, 13 poin persentase di bawah rata-rata nasional, menurut CDC. Tingkat mingguan 110 kasus baru per 100 ribu penduduk Arkansas adalah yang tertinggi di negara ini, menurut data CDC.
Wyoming tidak jauh di belakang, dengan 85 kasus baru per 100 ribu penduduk di Laramie County, yang mencakup Cheyenne, varian delta menyebar di populasi dengan 32 persen orang divaksinasi penuh terhadap Covid-19 dibandingkan dengan 47 persen populasi AS secara keseluruhan.***

Frans Gultom

Frans Gultom

Tulis Komentar

WhatsApp