Akhiri Perang 20 Tahun, Joe Biden Resmi Akhiri Pengerahan Tentara AS ke Afghanistan

WASHINGTON– Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden secara resmi mengumumkan dia berencana mengakhiri perang terlama AS di Afghanistan .

Menurut Biden, saat ini adalah “waktu bagi pasukan Amerika untuk pulang” dari Afghanistan.

Biden berusaha mengakhiri 20 tahun keterlibatan militer AS di Afghanistan, bahkan ketika para kritikus memperingatkan perdamaian itu tidak terjamin.

Dalam pidatonya di Gedung Putih, Biden menetapkan tujuan menarik semua 2.500 tentara AS yang tersisa di Afghanistan selambat-lambatnya 11 September, dengan penarikan terakhir dimulai pada 1 Mei.

Dengan mundur tanpa kemenangan yang jelas, Amerika Serikat membuka diri untuk kritik bahwa penarikan pasukan mewakili pengakuan kegagalan perang secara de facto.

“Saya sekarang adalah presiden Amerika keempat yang memimpin kehadiran pasukan Amerika di Afghanistan. Dua dari Partai Republik. Dua dari Partai Demokrat,” papar Biden.

Dia menambahkan, “Saya tidak akan meneruskan tanggung jawab ini kepada yang kelima.”

“Ini adalah waktu untuk mengakhiri perang terpanjang Amerika. Sudah waktunya pasukan Amerika pulang,” ungkap Biden.

11 September adalah tanggal yang sangat simbolis, datang 20 tahun setelah serangan al Qaeda di Amerika Serikat yang mendorong Presiden George W Bush melancarkan konflik berdarah.

Perang tersebut telah merenggut nyawa 2.400 anggota tentara Amerika dan menghabiskan sekitar USD2 triliun.

Jumlah pasukan AS di Afghanistan mencapai puncaknya pada lebih dari 100.000 kasus pada 2011.

Bertemu dengan pejabat NATO di Brussels sebelumnya, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pasukan asing di bawah komando NATO di Afghanistan akan meninggalkan negara itu dalam koordinasi dengan penarikan AS pada 11 September, setelah Jerman mengatakan akan sesuai dengan rencana Amerika.

“Blinken juga berbicara melalui telepon dengan panglima militer Pakistan pada Rabu dan membahas proses perdamaian,” ungkap pernyataan dari sayap media militer Pakistan.

Presiden Afghanistan Ashraf Ghani menulis di Twitter bahwa dia telah berbicara dengan Biden dan dia menghormati keputusan AS.

Ghani menambahkan, “Kami akan bekerja dengan mitra AS kami untuk memastikan transisi yang mulus. Kami akan terus bekerja dengan mitra AS / NATO kami dalam upaya perdamaian yang sedang berlangsung.”

Presiden Biden telah menghadapi tenggat waktu penarikan pasukan pada 1 Mei, yang ditetapkan pendahulunya dari Partai Republik, Donald Trump.

Keputusan Biden akan membuat pasukan di Afghanistan melewati batas waktu itu, tetapi para pejabat menyarankan pasukan dapat ditarik sepenuhnya sebelum 11 September.

Ada pertemuan puncak yang direncanakan tentang Afghanistan mulai 24 April di Istanbul yang akan melibatkan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Qatar.

Taliban, yang digulingkan dari kekuasaan pada 2001 oleh pasukan pimpinan AS, mengatakan tidak akan mengambil bagian dalam pertemuan apa pun yang akan membuat keputusan tentang Afghanistan sampai semua pasukan asing meninggalkan negara itu.

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid meminta Amerika Serikat mematuhi kesepakatan yang dicapai kelompok itu dengan pemerintahan Trump.

“Jika kesepakatan itu dijanjikan, masalah yang tersisa juga akan diselesaikan,” tulis Mujahid di Twitter. “Jika kesepakatan tidak berkomitmen untuk, masalah pasti akan meningkat.” ***

Frans Gultom

Frans Gultom

Tulis Komentar

WhatsApp