International Media

Jumat, 30 September 2022

Jumat, 30 September 2022

90 Juta Orang Disebut akan Jadi Korban Jika Perang Nuklir AS-Rusia Pecah

ILustrasi Nuklir

WASHINGTON-Diperkirakan lebih dari 90 juta orang akan tewas atau terluka dalam perang antara Amerika Serikat (AS) dan Rusia. Demikian temuan para peneliti di Universitas Princeton.
Para peneliti di Princeton Program on Science and Global Security menciptakan perang simulasi menggunakan posisi senjata nuklir yang realistis, target, dan perkiraan kematian untuk menunjukkan konsekuensi perang nuklir di kedua negara dan dunia, menurut situs web proyek tersebut.
Skenario simulasi memperkirakan 91,5 juta korban jiwa, dengan 34,1 juta meninggal dan 57,4 juta luka-luka.
“Kematian akibat kejatuhan nuklir dan efek jangka panjang lainnya akan secara signifikan meningkatkan perkiraan,” kata video proyek tersebut seperti dikutip dari Washington Examiner, Minggu (18/9). Dalam skenario itu, Rusia akan menembakkan tembakan pertama untuk mencegah majunya AS-NATO.
Dalam waktu tiga jam, para peneliti memperkirakan 2,6 juta korban langsung dan 480 senjata nuklir ditembakkan, 300 dari Rusia dan 180 dari NATO. Target akan mencakup pangkalan NATO di seluruh Eropa. Para peneliti menentukan bahwa setelah Eropa dihancurkan, hulu ledak akan diluncurkan dari AS.
Dalam waktu 45 menit setelah peluncuran itu, mereka memperkirakan 3,4 juta korban langsung. Ketegangan antara Rusia dan AS telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, terutama dengan perang di Ukraina.
Para peneliti mengutip bahwa kedua negara telah “meninggalkan” perjanjian pengendalian senjata nuklir yang sudah lama ada, terutama AS di bawah pemerintahan mantan Presiden Donald Trump.
Pada Agustus 2018, AS menarik diri dari Perjanjian INF, yang melarang rudal nuklir jarak menengah yang diluncurkan dari darat, atas dasar bahwa Rusia diduga menguji dan mengerahkan rudal jelajah yang dilarang oleh perjanjian itu, sebuah tuduhan yang dibantah oleh Kremlin.
AS juga meninggalkan Perjanjian Open Skies pada November 2020, menyatakan bahwa Rusia telah mengabaikan persyaratannya selama bertahun-tahun. Rekan anggota NATO, yang telah mendukung keputusan Amerika untuk meninggalkan Perjanjian INF, menyatakan penyesalannya atas keputusan AS meninggalkan perjanjian Open Skies.
Saat ini, kedua negara terkunci dalam Perjanjian New START, yang membatasi semua senjata nuklir jarak antarbenua yang digunakan Rusia. Perjanjian itu akan berlaku hingga Februari 2026.

Frans Gultom

Komentar

Baca juga