International Media

Selasa, 4 Oktober 2022

Selasa, 4 Oktober 2022

34 Perusahaan Melantai di BEI, 30 Lagi dalam Pipeline

JAKARTA  – Jumlah perusahaan yang telah mencatatkan sahamnya atau listing di Bursa Efek Indonesia (BEI) terus bertambah. Tercatat pada Jumat (5/8), terdapat 800 perusahaan yang melantai di BEI.

BEI mencatat sejak awal tahun hingga 5 Agustus 2022, terdapat 34 perusahaan baru yang listing di bursa efek Tanah Air. Adapun total dana yang berhasil dihimpun mencapai Rp 20,1 triliun. “Serta terdapat 30 perusahaan dalam pipeline pencatatan saham BEI,”  ujar Sekretaris Perusahaan BEI Yulianto Aji Sadono dikutip, Minggu (7/8).

Selama sepekan kemarin, tedapat 5 perusahaan yang mencatatkan sahamnya di BEI. Lima perusahaan tersebut ialah PT Utama Radar Cahaya Tbk (RCCC), PT Aman Agrindo Tbk (GULA), PT Agung Menjangan Mas Tbk (AMMS), PT Jhonlin Agro Raya Tbk (JARR), dan PT Sari Kreasi Boga Tbk (RAFI).

Yulianto  mengatakan terus bertambahnya jumlah perusahaan listing di bursa efek merupakan hasil dari penyelenggaraan program sosialisasi kepada calon perusahaan tercatat di seluruh Indonesia yang dilakukan secara konsisten oleh BEI bersama berbagai pihak.

“Sepanjang tahun 2021, BEI telah menyelenggarakan 472 business meeting bersama 363 perusahaan potensial dan 75 go public workshop di seluruh Indonesia,” ujarnya.

Guna mendukung peningkatan jumlah perusahaan tercatat, BEI berusaha adaptif dan inklusif untuk bisa mengakomodasi berbagai karakteristik perusahaan, diantaranya dengan melakukan pembaruan peraturan BEI nomor I-A. Pembaruan peraturan tersebut memberikan pilihan yang lebih luas bagi perusahaan-perusahaan untuk dapat dicatat di Papan Utama dan Papan Pengembangan dengan tetap memperhatikan kualitasnya.

“Dengan adanya opsi yang lebih luas, calon perusahaan tercatat dapat memilih kriteria persyaratan yang sesuai dengan kondisi dan karakteristik usaha yang dimiliki,” ucap Yulianto.***

Vitus DP

Komentar