Friday, 24 March 2023

Friday, 24 March 2023

17 Tahun Buron dan Ganti-ganti Wajah, Pembunuh 50 Orang Akhirnya Tertangkap

Igor Kuzmenko dituduh bertanggung jawab atas kematian lebih dari 50 orang.

Seorang pembunuh berantai di Rusia yang telah buron 17 tahun tertangkap. Selama dalam pelarian, pria Bernama Igor Kuzmenko, kerap opera plastik untuk merubah-rubah wajahnya.

Igor Kuzmenko, yang juga diidentifikasi sebagai Vladimir Kishko, Viktor Kuzmenko, dan Roman Marchuk, menggunakan paspor dan operasi palsu untuk menghindari penangkapan di Rusia.

Menurut penegak hukum setempat, dia juga membakar sidik jarinya dengan asam yang mengklaim bahwa itu adalah “kecelakaan di tempat kerja”.

Dikutip dari Mirror, Geng Kuzmenko, yang dikenal sebagai “Les”, bertanggung jawab atas kematian lebih dari 50 orang selama periode 10 tahun. Dia sekarang sedang menunggu persidangan.

Menurut dugaan, korban pertama geng itu termasuk Boris Terpugov (30), ketua bank Rodnik pada 1999. Terpugov ditembak di dekat markas besar pemerintah Rusia, serta seorang bos pabrik vodka dibunuh di dekat St Petersburg.

Kuzmenko sebelumnya ditahan selama 17 tahun yang lalu di Rostov-on-Don karena serangan kapak, tetapi dia melarikan diri dari pengadilan dan bersembunyi, di mana dia diduga melanjutkan serangannya.

Salah satu korban yang diduga adalah seorang pengusaha Sochi Alexander Raznikov yang dipukuli dengan linggis. Pembunuhan lain disamarkan sebagai pembunuhan rumah tangga.

Sesama gangster Kuzmenko secara bertahap ditangkap dan dipenjara – salah satunya diekstradisi dari Spanyol – menerima hukuman hingga 23 tahun.

Dia tinggal di luar negeri di beberapa negara termasuk Ukraina, di mana dia memiliki paspor dengan nama palsu, tetapi dijerat dalam perjalanan kembali ke Rostov menggunakan identitas palsu, kata penegak hukum.

“Kuzmenko menjalani operasi plastik, mengubah penampilannya secara radikal, dan pada saat yang sama menghancurkan pola papiler di jarinya,” kata Yulia Ivanova, asisten senior ketua Komite Investigasi di Moskow.

“Dia berulang kali memalsukan dokumen, terus berpindah dari satu negara ke negara lain, dan menjalani operasi plastik yang mahal, mengubah wajahnya,” lapor Ren TV.

Ketika dia akhirnya tertangkap “dia berperilaku seperti mata-mata profesional dari film”.

Kuzmenko diadili dengan dua pria yang diduga memerintahkan gengnya untuk mengintimidasi dan membunuh sebagai cara untuk “menyelesaikan” perselisihan bisnis.

Dia menghadapi tuduhan pembunuhan, percobaan pembunuhan, gangsterisme, perampokan, dan perdagangan senjata. Dia menghadapi hukuman seumur hidup jika terbukti bersalah, kata laporan. ***

Osmar Siahaan

Berita Terbaru

Baca juga:

Follow International Media