International Media

Senin, 23 Mei 2022

Senin, 23 Mei 2022

1.222 Mayat Ditemukan di Kiev Setelah Kuburan Massal Digali

Ukraina mengumumkan penemuan 1.222 mayat di sekitar Kiev.

KIEV– Ukraina mengumumkan telah menemukan 1.222 mayat di wilayah Kiev yang telah ditinggalkan pasukan Rusia . Pengumuman ini muncul ketika wilayah timur negara itu bersiap untuk diserang militer Moskow secara besar-besaran. Pengeboman berat telah menghantam Ukraina sepanjang akhir pekan, menambah jumlah korban setelah invasi Rusia selama enam minggu terakhir. Penembakan merenggut dua nyawa di timur laut Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, pada Minggu  (10/4) pagi.

Demikian disampaikan gubernur regional setempat, Oleg Sinegoubov, sehari setelah 10 warga sipil, termasuk seorang anak, tewas dalam pengeboman di tenggara kota itu.

“Tentara Rusia terus mengobarkan perang terhadap warga sipil karena kurangnya kemenangan di garis depan,” kata Sinegoubov di Telegram, seperti dikutip AFP, Senin (11/4).

Di Dnipro, sebuah kota industri besar berpenduduk satu juta jiwa, hujan rudal Rusia hampir menghancurkan bandara setempat, menyebabkan jumlah korban yang tidak pasti. Menurut pihak berwenang setempat, itu sudah terjadi sejak 15 Maret.

Presiden Volodymyr Zelensky mengutuk kekejaman terhadap warga sipil, dan setelah berbicara dengan Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan mereka telah sepakat bahwa semua pelaku kejahatan perang harus diidentifikasi dan dihukum.

Jaksa Agung Ukraina Iryna Venediktova mengatakan negara itu sedang memeriksa dugaan kesalahan 500 pejabat terkemuka Rusia, termasuk Presiden Vladimir Putin, atas ribuan kejahatan perang. Sedangkan Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan berjanji bahwa AS akan bekerja dengan komunitas internasional untuk memastikan ada pertanggungjawaban atas apa yang disebutnya “kekejaman massal”.

Di Vatikan, Paus Fransiskus menyerukan gencatan senjata Paskah untuk membuka jalan bagi perdamaian, mencela perang di mana warga sipil tak berdaya menderita pembantaian keji dan kekejaman yang mengerikan.

Korban tewas juga meningkat di timur Ukraina, di mana serangan rudal pada hari Jumat menewaskan 57 orang di sebuah stasiun kereta api di kota Kramatorsk, menurut penghitungan revisi yang dikeluarkan oleh Pavlo Kyrylenko, gubernur wilayah Donetsk.

“Penduduk di timur telah melarikan diri dalam jumlah ribuan saat Ukraina bersiap untuk pertempuran penting melawan pasukan Moskow,” kata Presiden Zelensky. “Kami melihat persiapan untuk pertempuran penting, beberapa orang mengatakan yang menentukan, di timur,” katanya saat mengunjungi Kanselir Austria Karl Nehammer.

“Kami siap bertarung dan melihat secara paralel untuk mengakhiri perang ini melalui diplomasi.”

Meluncurkan inisiatif diplomatiknya sendiri, Nehammer mengatakan dia akan bertemu Putin dalam sebuah langkah yang juru bicaranya bersikeras dikoordinasikan dengan Berlin, Brussels dan Zelensky.

Austria adalah anggota Uni Eropa, tetapi bukan anggota NATO. Nehammer akan menjadi pemimpin Eropa pertama yang mengunjungi Kremlin sejak invasi dimulai pada 24 Februari. PBB pada Minggu mengatakan 4.232 korban sipil telah tercatat di Ukraina hingga saat ini, dengan 1.793 tewas dan 2.439 terluka.

A A A Jaksa Ukraina Venediktova mengatakan sejauh ini 1.222 mayat saja telah ditemukan di wilayah sekitar Kiev.

Setidaknya dua mayat ditemukan di dalam lubang got di sebuah pompa bensin di jalan raya di luar Kiev pada hari Minggu.

Mayat-mayat itu tampaknya mengenakan pakaian campuran sipil dan militer. Seorang wanita putus asa mengintip ke dalam lubang sebelum berhenti, mencakar bumi dan meratap, “Anakku, anakku“.***

Frans Gultom

Komentar

Baca juga